Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ketum HMI Diperiksa Bukan Soal Ricuh 4 November, Tetapi...

Pemeriksaan yang dilakukan terhadap Ketua Umum Pengurus Besar Himpunan Mahasiswa Islam Mulyadi P. Tamsir pada Selasa (15/11/2016) ternyata bukanlah terkait dengan ricuh 4 November lalu.
Juli Etha Ramaida Manalu
Juli Etha Ramaida Manalu - Bisnis.com 16 November 2016  |  11:00 WIB
Ketua Umum Pengurus Besar Himpunan Mahasiswa Islam (Ketum PB HMI) Mulyadi P Tamsir memenuhi panggilan penyidik Polda Metro Jaya guna menjalani pemeriksaan lanjutan terkait kerusuhan unjukrasa 4 Nombember 2016. - Bisnis
Ketua Umum Pengurus Besar Himpunan Mahasiswa Islam (Ketum PB HMI) Mulyadi P Tamsir memenuhi panggilan penyidik Polda Metro Jaya guna menjalani pemeriksaan lanjutan terkait kerusuhan unjukrasa 4 Nombember 2016. - Bisnis

Kabar24.com, JAKARTA - Pemeriksaan yang dilakukan terhadap Ketua Umum Pengurus Besar Himpunan Mahasiswa Islam Mulyadi P. Tamsir pada Selasa (15/11/2016) ternyata bukanlah terkait dengan ricuh 4 November lalu.

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Awi Setiyono mengatakan pemeriksaan tersebut terkait kasus lain, sebuah kasus lama yang terjadi pada 2014.

"Kemarin itu Ketua HMI diperiksa terkait kasus lama, kasus 2014 saat beliau menjadi Sekjen HMI ada penyerahan aset di Jalan Diponegoro," kata Awi di Mapolda Metro Jaya, Rabu (16/11/2016).

Menurut Awi, pemeriksaan tersebut  guna meluruskan adanya kasus penyerahan aset yang terletak di jalan Diponegoro kepada seseorang ketika Mulyadi menjabat Sekjen PBHMI pada 2014.

Namun, Awi menegaskan bahwa pemeriksaan tersebut sama sekali tidak terkait ricuh 4 November.

Seperti diketahui, lima orang kader HMI ditetapkan sebagai tersangka dalam kericuhan yang terjadi pada aksi damai 4 November lalu. Atas kasus ini, pada Kamis (10/11/2016) lalu Mulyadi diperiksa sebagai saksi.

Dalam pemeriksaan yang dilakukan oleh penyidik Keamanan Negara (Kamneg) Polda Metro Jaya, Mulyadi disodori 28 pertanyaan tetapi dia memilih untuk menolak memberi keterangan.

"Tak ada masalah. Saksi banyak yang sudah diperiksa. Cuma memang tugas penyidik untuk menguji apakah kejadian kemarin itu, bagaimana terjadi sampai ricuh apa ada hubungan? Memerintah siapa? Ada yang menyuruh siapa, ada yang menyuruh melakukan atau tidak, apa ada aliran dana itu tugas polisi untuk mengungkap itu," jelas Awi.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

hmi DEMO 4 NOVEMBER
Editor : Fatkhul Maskur

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top