Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Badai Kilat Tewaskan 323 Rusa Kutub

Badai kilat besar di daerah pegunungan terpencil Norwegia menewaskan 323 rusa kutub di sana.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 30 Agustus 2016  |  14:45 WIB
Badai Kilat Tewaskan 323 Rusa Kutub
Bangkai rusa liar terlihat di Hardangervidda di Norwegia, setelah terkena petir di tengah dataran tinggi pegunungan dan membunuh lebih dari 300 rusa liar, dalam foto yang diterima Minggu (28/8/2016). - Reuters
Bagikan

Kabar24.com, JAKARTA - Badai kilat besar di daerah pegunungan terpencil Norwegia menewaskan 323 rusa kutub di sana.

Hewan yang mati ditemukan tergeletak di tanah, banyak di antaranya dengan tanduk terjerat, setelah badai menerjang dataran tinggi Hardanger di selatan Norwegia pada Jumat lalu.

“Kami belum pernah mengalami yang seperti ini karena badai,” kata petugas pemantau alam Kjartan Knutsen, dikutip dari Reuters.

Selama ini, kasus yang biasa mereka temui adalah domba atau rusa yang tertimpa sesuatu karena badai. Rusa biasanya berada dalam kelompok bila berada dalam keadaan bahaya. 

Belum diketahui apakah mereka tewas tersambar satu atau beberapa kali petir. Hardanger pada Jumat itu sangat basah, mendukung terjadi petir.

“Kelembaban tinggi di tanah dan udara mungkin penjelasan mengapa banyak sekali hewan yang mati,” kata Olav Strand, peneliti senior di Norwegian Institute for Nature Research, dalam keterangan tertulis.

Para ahli terbang dengan helikopter untuk mengambil sampel rusa yang mati untuk memonitor penyakit.

Lima dari 323 hewan sebetulnya ditemukan hidup namun terluka sangat parah sehingga ditembak oleh petugas satwa.

Belum jelas apa yang akan dilakukan dengan bangkai hewan tersebut, salah satunya adalah dengan membiarkannya membusuk.

“Ini bagian ekologi alami dan jauh dari permukiman penduduk,” kata Knutsen.

Hardanger memiliki sekitar 12.000 rusa kutub dan para pemburu diizinkan menembak 2.000 per tahun untuk mengambil daging mereka, demikian Reuters melaporkan.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kilat

Sumber : Antara

Editor : Nancy Junita
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top