Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

EKSEKUSI HUKUMAN MATI: Abina Nwajaen Undang Anak Yatim ke Nusakambangan

Terpidana mati kasus narkoba Abina Nwajaen mengundang anak yatim itu menjelang pelaksanaan eksekusi hukuman mati di Pulau Nusakambangan, Cilacap, Jawa Tengah.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 28 Juli 2016  |  15:24 WIB
EKSEKUSI HUKUMAN MATI: Abina Nwajaen Undang Anak Yatim ke Nusakambangan
Lokasi Lapangan Tembak Tunggal Panaluan, yang akan digunakan untuk pelaksanaan eksekusi mati tahap III di Pulau Nusakambangan, terlihat dari dermaga penyeberangan Wijayapura, Cilacap, Jateng, Rabu (27/7/2016). - Antara/Idhad Zakaria
Bagikan

Kabar24.com, CILACAP - Serombongan anak yatim, Kamis (28/7/2016) menyeberang ke Pulau Nusakambangan.

Terpidana mati kasus narkoba Abina Nwajaen mengundang anak yatim itu menjelang pelaksanaan eksekusi hukuman mati di Pulau Nusakambangan, Cilacap, Jawa Tengah.

Dari pantauan di Dermaga Wijayapura, Cilacap, Kamis, rombongan anak yatim yang menumpang mobil bak terbuka tiba di tempat penyeberangan khusus menuju Pulau Nusakambangan itu sekitar pukul 11.00 WIB.

Kedatangan anak-anak yatim yang mengenakan busana Muslim itu sontak menarik perhatian awak media yang meliput persiapan eksekusi hukuman mati.

Akan tetapi saat dikerumuni awak media, mobil bak terbuka yang membawa anak-anak yatim itu diminta masuk ke halaman dalam dermaga.

Setelah menurunkan penumpangnya, mobil tersebut keluar dari dermaga.

Saat ditemui wartawan, sopir mobil bak terbuka itu mengatakan 12 anak yatim itu merupakan santri Pondok Pesantren Yatim Piatu Al Muchtar, Desa Penggalang, Kecamatan Adipala, Cilacap.

Menurut dia, 12 anak yatim itu diundang Abina Nwajaen untuk menggelar doa bersama sebagai permintaan terakhir menjelang eksekusi hukuman mati karena terpidana warga negara Nigeria tersebut menjadi salah seorang donatur Ponpes Al Muchtar asuhan K.H. Ahmad Tamam.

"Hanya pengajian biasa, baca Surat Yasin dan Tahlil saja," katanya.

Namun saat ditanya namanya, pria itu diminta petugas untuk segera pergi karena mobilnya menghalangi kendaraan yang hendak masuk dan keluar Dermaga Wijayapura.

Berdasarkan informasi yang dihimpun, Abina Nwajaen merupakan salah seorang terpidana mati kasus narkoba yang segera dieksekusi bersama 13 terpidana lainnya.

Akan tetapi hingga saat ini, Kejaksaan Agung belum merilis nama-nama terpidana mati yang akan segera dieksekusi itu.

Bahkan, hingga saat ini belum diketahui secara pasti kapan eksekusi tersebut akan dilaksanakan meskipun sebanyak 14 terpidana mati kasus narkoba dikabarkan telah menempati ruang isolasi di Lembaga Pemasyarakatan Batu, Pulau Nusakambangan, sejak Senin (25/7), pukul 22.00 WIB, untuk menunggu waktu pelaksanaan eksekusi.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

hukuman mati

Sumber : Antara

Editor : Saeno
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top