Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Rumah Sakit Militer di China Tutup Akibat Skandal, Baidu. Inc Terseret

Sebuah rumah sakit militer di China menutup pintunya untuk pasien baru setelah terlibat dalam skandal atas kematian seorang mahasiswa yang mencari pengobatan kanker eksperimental .
Juli Etha Ramaida Manalu
Juli Etha Ramaida Manalu - Bisnis.com 04 Mei 2016  |  16:30 WIB
Baidu Inc.  - Bisnis.com
Baidu Inc. - Bisnis.com

Kabar24.com, SHANGHAI— Sebuah rumah sakit militer di China menutup pintunya untuk pasien baru  setelah terlibat dalam skandal atas kematian seorang mahasiswa yang mencari pengobatan kanker eksperimental  .

The Second Hospital of Beijing Armed Police menghentikan penerimaan pasien baru sehari setelah kementerian kesehatan setempat melancarkan investigasi di rumah sakit tersebut.

Wei Zexi (21 tahun) yang merupakan seorang pelajar dilaporkan meninggal pada bulan lalu akibat kanker. Sebelumnya, dia mengunjungi rumah sakit tersebut untuk mendapatkan perawatan setelah mendapat informasi mengenai rumah sakit tersebut melalui mesin pencari lokal, Baidu.Inc.

Baidu sedang diselidiki terkait kasus ini.

Dalam sebuah pemberitahuan yang di-posting oleh People’s Daily, rumah sakit tersebut menyebutkan alasan pemberhentian sementara layanan eksternal adalah faktor perbaikan dan pendidikan. Rumah sakit tersebut juga menghentikan fasilitas rawat darurat, rawat jalan, dan rawat inap.

Sementara itu, Polisi Paramiliter China sebagai pihak yang menjalankan rumah sakit tersebut mengatakan akan bekerja sama dalam penyelidikan tersebut.

Dalam sebuah pernyataan singkat yang dirilis di situs berita militer China, www.81., Polisi Paramiliter menyebutkan pihaknya sungguh memperhatikan kasus yang menimpa Wei dan telah menurunkan timnya ke rumah sakit.

“Masalah yang ditemukan akan diinvestigasi secara serius menurut ketentuan hukum dan tidak akan ada kompromi,” katanya tanpa ada penjelasan lebih lanjut seperti dikutip dari Reuters, Rabu (4/5/2016).

Sebelum kematiannya, Wei menuduh Baidu mempromosikan informasi medis palsu. Dia juga menuduh rumah sakit tersebut atas tindakan iklan menyesatkan karena mengklaim tingkat kesuksesan perawatan yang tinggi.

Dalam sebuah pernyataan, Baidu mengatakan sangat menyesal dan akan bekerja sama dalam penyelidikan.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

rumah sakit malpraktik

Sumber : Reuters

Editor : Fatkhul Maskur

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top