Pilpres AS: Beda Pidato Kemenangan Trump & Hillary

Donald Trump dan Hillary Clinton hampir dipastikan akan mewakili partainya masing-masing setelah kemenangan yang diraih keduanya pada pemilihan pendahuluan Super Tuesday.
JIBI | 02 Maret 2016 12:52 WIB
Hillary Clinton dan Donald Trump - Reuters

Kabar24.com, JAKARTA – Donald Trump dan Hillary Clinton hampir dipastikan akan mewakili partainya masing-masing setelah kemenangan yang diraih keduanya pada pemilihan pendahuluan Super Tuesday. 

Dalam perhitungan sementara, Trump yang bersaing untuk mendapat dukungan dari Republik menuju Gedung Putih menang di enam dari 11 negara bagian pada perhelatan pemilihan pendahuluan Super Tueday pada 1 Maret 2016.

Taipan properti AS tersebut menang di Virginia, Georgia, Tennessee, Arkansas, Massachusetts dan Alabama. Sementara saingannya, Ted Cruz memenangkan Oklahoma dan negara bagian asalnya dari Texas.

Dalam pidato kemenangannya Selasa (1/3/2016) malam, Trump,69 tahun, mengatakan bahwa dia telah memperluas basis Republik dan tidak lupa menyinggung soal calon terkuat dari Demokrat, Hillary Clinton.

"Saya adalah pemersatu, saya tahu orang-orang sulit untuk percaya, tapi percayalah bahwa saya pemersatu, dan akhirnya tinggal satu orang yang akan saya singkirkan, Hillary Clinton," kata Trump, seperti yang dilansir CNBC pada 2 Maret 2016.

Pidato

Begitu juga dengan Hillary yang mengalahkan saingannya dari Demokrat, Bernie Sanders dengan mudah di beberapa negara bagian seperti, Alabama, Arkansas, Georgia, Tennessee dan Texas.

Dia dikatakan mendapat dukungan mayoritas dari warga AS keturunan Afrika yang merupakan pendukung fanatik Presiden Barack Obama.

Dalam sambutan kemenangannya, Hillary, 68 tahun, mengatakan bahwa kemenangannya membuat AS akan menjadi lebih hebat menyindir saingan terberatnya dari Republik, Trump.

"Amerika tidak pernah berhenti menjadi hebat! Dan ini bukan hanya sekedar retorika seperti di sisi lain," katanya untuk sorak-sorai dari pendukung di Miami.

Super Tuesday merupakan tahap pemilihan kandidat calon Presiden Amerika Serikat yang dimajukan oleh partai untuk mendapatkan suara terbanyak dari 12 negara bagian Amerika Serikat.

Para pemenang akan tampil sebagai calon partai untuk bertarung pada 8 November 2016. Pemenang dalam pertarungan itu bakal menjadi presiden untuk menggantikan Barack Obama.

Sumber : Tempo

Tag : pilpres amerika
Editor : Nancy Junita

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top