Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

UNHCR: Eropa di Ujung Bencana

Peningkatan tajam jumlah pendatang di perbatasan utara Yunani mengancam menciptakan bencana kemanusiaan, kata badan PBB untuk pengungsi (UNHCR) pada Selasa (1/3/2016).
Martin Sihombing
Martin Sihombing - Bisnis.com 01 Maret 2016  |  21:07 WIB
Ilustrasi-para pengungsi Suriah di atas kapal karet menuju Yunani - Reuters
Ilustrasi-para pengungsi Suriah di atas kapal karet menuju Yunani - Reuters

Bisnis.com, JENEWA - Peningkatan tajam jumlah pendatang di perbatasan utara Yunani mengancam menciptakan bencana kemanusiaan, kata badan PBB untuk pengungsi (UNHCR) pada Selasa (1/3/2016).

Badan tersebut mendesak semua pihak menyediakan tampungan bagi 24.000-an pendatang, yang terdampar di Yunani, termasuk 8.500 di Idomeni, yang berbatasan langsung dengan Makedonia. Pada Senin, di tempat tersebut, ratusan pendatang mendesak ingin menyeberang perbatasan sehingga memaksa kepolisian menembakkan gas air mata.

"Eropa berada di ujung bencana kemanusiaan akibat perbuatan mereka sendiri," kata juru bicara UNHCR Adrian Edwards dalam pertemuan berkala dengan wartawan.

"Keadaan Yunani, yang penuh sesak pengungsi, menyebabkan kelangkaan bahan pangan, tempat penampungan, air, dan kebersihan. Sebagaimana yang kami saksikan kemarin, ketegangan terus meninggi sehingga menyebabkan kekerasan. Keadaan itu menguntungkan pelaku perdagangan manusia," kata Edwards.

Pendatang kini terdampar di Yunani setelah Austria --juga negara lain di sepanjang jalur Balkan-- memberlakukan pengetatan penjagaan di perbatasan untuk membatasi jumlah pendatang, yang ingin melanjutkan perjalanan ke daerah lain Eropa.

UNHCR mendesak semua anggota Uni Eropa untuk menembah kapasitas pendaftaran bagi pencari suaka melalui prosedur nasional masing-masing dan juga melalui skema relokasi Eropa.

"Yunani tidak bisa menangani situasi ini sendirian," kata Edwards.

Meski Uni Eropa berkomitmen merelokasi 66.400 pengungsi yang berada di Yunani, negara-negara anggota blok tersebut sejauh ini baru bisa menyediakan 1.539 tempat dan hanya 325 yang sudah benar-benar ditempatkan, kata Edwards.

Sekitar 131.724 pengungsi telah menyeberangi Laut Tengah pada periode Januari dan Februari. Angka tersebut sudah melampaui jumlah pengungsi pada semester pertama 2015.

Di sisi lain, jumlah pengungsi meninggal saat menyeberangi laut tersebut sudah mencapai 410 pada periode yang sama.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

eropa unhcr

Sumber : ANTARA/REUTERS

Editor : Martin Sihombing
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top