Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Cara Masyarakat China Merayakan Imlek

Dari kepulauan di ujung selatan sampai ke provinsi yang diselimuti es di bagian utara, rakyat di seluruh China merayakan Tahun Baru Imlek, atau Hari Raya Musim Semi--yang jatuh pada Senin (8/2/2016).
Perayaan Tahun Baru Imlek di China/Reuters
Perayaan Tahun Baru Imlek di China/Reuters

Kabar24.com, BEIJING - Dari kepulauan di ujung selatan sampai ke provinsi yang diselimuti es di bagian utara, rakyat di seluruh China merayakan Tahun Baru Imlek, atau Hari Raya Musim Semi--yang jatuh pada Senin (8/2/2016).

Liu Chao dan istrinya dari satu desa miskin di Provinsi Guizhou di bagian barat-daya China, sepanjang hari telah mempersiapkan diri untuk santap malam menjelang Imlek.

Pasangan itu memasak 18 hidangan untuk santapan paling penting dalam setahun, seperti daging asap dan acar, sayuran segar yang mereka tanam sendiri dan sosis daging yang mereka beli di satu pasar swalayan. Buah, manisan dan soda juga tersedia di meja.

Anak-anak mereka berkumpul di sekeliling meja dan dengan bersemangat menunggu santap malam dimulai, demikian laporan Xinhua yang dikutip Senin. Untuk pertama kali mereka tidak dimarahi karena mencuri makanan.

"Karena kehidupan makin baik, makanannya lebih banyak dibandingkan sebelumnya," kata Luo Yanhong, sang istri.

Sementara itu Chang Xiaolu di Shanghai, setelah makan malam mulai berkemas untuk perjalanan mudik ke Provinsi Hainan di China Selatan. "Udara di sana hangat dan menyenangkan, terutama cocok buat orang yang berusia tua, dan kami berangkat besok," katanya.

Lain lagi di Wilayah Otonomi Inner Mongolia di China Utara. Pelancong yang mengemudikan sendiri kendaraan mereka telah mendapatkan pengalaman untuk merasakan salju dan es.

Biro perjalanan wisata di daerah tersebut menyatakan banyak pilihan termasuk olah raga musim dingin, pertunjukan budaya padang rumput dan air terjun panas ditawarkan kepada warga kota yang ingin menjauh dari kota selama liburan.

Buat kebanyakan orang Tionghoa, malam tahun baru disediakan pertunjukan selama empat jam yang dimulai pada pukul 20.00 di lembaga penyiaran negara.

Tahun ini, juga banyak di antara mereka menggenggam telepon pintar untuk memperoleh "hadiah uang".

Raksasa Internet China termasuk Alibaba, Tencent dan Baidu menawarkan hadiah berupa uang sebesar satu miliar yuan (US$152 juta) pada malam itu untuk menarik sebanyak mungkin pengguna telepon genggam berbayar.

Namun warga desa Kota Praja Qincheng, Provinsi Sandong di Tiongkok Timur, tempat telepon genggam tidak terlalu populer, lebih memilih kemeriahan asli --yang digelar buat mereka.

Rakyat dari lima desa menggelar pertunjukan tarian, nyanyi opera, lomba komedi dan bahkan pertunjukan sulap di satu halaman, yang dipenuhi orang meskipun udara dingin menggigit tulang.

Pertunjukan di Desan Dongdazhang dimulai pada 1950-an dan 1960-an, dan telah berkembang dari pertunjukan opera lokal menjadi pertunjukan bervariasi tahunan yang menarik pemirsa dari desa-desa di dekatnya.

Di Provinsi Sichuan, yang dipenuhi gunung, warga Desa Qishan menikmati waktu hangat di dalam rumah tepat menjelang Tahun Baru Imlek.

Pemerintah lokal tahun lalu menanam modal 550 juta yuan untuk membantu 8.297 rumah tangga yang hidup di rumah jelek pindah ke rumah baru.

Setelah tengah malam, Tahun Baru Monyet dimulai --tahun baru lain yang berupa kerja keras dan harapan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News


Penulis : Newswire
Sumber : Antara

Topik

Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper