Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kasus Bansos Sumut: Kuasa Hukum Bantah Mantan Sekjen NasDem Terima Uang dari Gatot

Maqdir Ismail, kuasa hukum mantan Sekjen Nasdem Patrice Rio Capella, membantah tudingan kliennya menerima uang suap sebesar Rp200 juta dari Gubernut nonaktif Sumut Gatot Pujo Nugroho terkait proses penanganan perkara bantuan daerah (bansos), tunggakan dana bagi hasil dan penyertaan modal sejumlah BUMD di Provinsi Sumut.
Eka Chandra Septarini
Eka Chandra Septarini - Bisnis.com 16 Oktober 2015  |  11:15 WIB
Kasus Bansos Sumut: Kuasa Hukum Bantah Mantan Sekjen NasDem Terima Uang dari Gatot
Patrice Rio Capella - riocapella.com/Antara

Kabar24.com, JAKARTA -- Maqdir Ismail, kuasa hukum mantan Sekjen Nasdem Patrice Rio Capella,  membantah tudingan kliennya menerima uang suap sebesar Rp200 juta dari Gubernut nonaktif Sumut Gatot Pujo Nugroho terkait proses penanganan perkara bantuan daerah (bansos), tunggakan dana bagi hasil dan penyertaan modal sejumlah BUMD di Provinsi Sumut.

"Itu diberikan bukan oleh Pak Gatot tapi orang lain, melalui temannya Pak Rio dan itu dikembalikan ke temannya," ujar Maqdir Ismail di Gedung KPK, Jumat (16/10/2015).

Maqdir membenarkan kliennya beberapa kali menerima uang dari rekanannya. Namun, uang tersebut dikembalikan oleh Rio. Maqdir tidak menjelaskan berapa masing-masing nominal yang diterima kliennya dalam beberapa kali transaksi tersebut.

Uang tersebut menurut Maqdir diberikan oleh rekanan kliennya guna membantu Rio. "Iya dia tanya kepada temannya itu, ya ini cuma sekadar bantu-bantu untuk Pak Rio," ujar Maqdir.

Rio Capella disangkakan melanggar pasal 12 huruf a, huruf b atau pasal 11 UU no 31/1999 tentang pemberantasan tindak pidana korupsi.

Sementara Gatot dan Evy dijerat dengan pasal 5 ayat 1 huruf a, huruf b atau pasal 13 UU No. 31/1999 sebagaimana diubah UU No. 20/2001 tentang tindak pidana korupsi.

Sebelumnya, KPK telah melakukan pemeriksaan terhadap Rio pada 23 September 2015 lalu.

Rio diduga menerima suap yang diberikan oleh Gatot dan Evy terkait penanganan kasus bansos Sumut.

"GPN dengan ES diduga memberi hadiah atau janji, kalau PRC itu diduga menerima," tambah Johan.

Namun, hingga saat ini KPK masih belum menyatakan apakah rekan-rekan Rio Capella lainnya akan diperiksa atau tidak.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

partai nasdem korupsi bansos
Editor : Saeno

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top