Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

PT Mandom Kebakaran: Diduga Akibat Kebocoran Pipa Gas

Kapolda Metro Jaya Irjen Pol Tito Karnavian mengungkapkan insiden kebakaran PT Mandom di Kawasan Industri MM2100 Cibitung, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, diduga dipicu kebocoran pipa gas.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 10 Juli 2015  |  15:35 WIB
PT Mandom Kebakaran: Diduga Akibat Kebocoran Pipa Gas
Ilustrasi-Kebakaran - Antara

Kabar24.com, BEKASI- Kapolda Metro Jaya Irjen Pol Tito Karnavian mengungkapkan insiden kebakaran PT Mandom di Kawasan Industri MM2100 Cibitung, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, Jumat (10/7/2015) siang, diduga dipicu kebocoran pipa gas.

"Ada semacam pipa gas bersama yang dialirkan pengelola kawasan industri MM2100 ke sejumlah pabrik. Salah satu pipa di ruang produksi PT Mandom bocor dan meledak," katanya di Bekasi, Jumat.

Menurut dia, pipa tersebut tertanam di bawah tanah berfungsi mengaliri gas ke PT Mandom sebagai bahan bakar produksi parfum.

"Ada pipa di seberang pabrik yang menggunakan saluran bawah tanah. Salurannya bocor dan diduga ada percikan api," katanya.

Ledakan itu cukup keras dan mengejutkan para karyawan yang tengah bekerja di ruang pengemasan produk.

"Saat kejadian ada sekitar 100 karyawan yang masuk di hari terakhir kerja sebelum libur Lebaran. Hari ini mereka rencananya menerima Tunjangan Hari Raya (THR) dari perusahaan," katanya.

Dikatakan Tito, percikan api itu diduga menyambar instalasi pipa gas dan meledak lalu terjadi kebakaran pada pukul 09.30 WIB selama dua jam.

"Sebanyak lima karyawan tewas, dan 46 lainnya menderita luka bakar. Sekarang sedang dalam perawatan intensif di rumah sakit," katanya.

Tito mengaku belum dapat menyimpulkan siapa pihak yang bertanggung jawab atas insiden itu, sebab pihaknya masih fokus pada upaya penyelamatan korban.

"Sekarang polisi masih fokus pada penyelamatan korban. Terkait penyelidikan masih terus berlangsung," katanya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kebakaran

Sumber : Antara

Editor : Andhina Wulandari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top