Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Belanda, Malaysia Desak PBB Sidangkan Pihak Penyebab Jatuhnya MH17

Belanda, Malaysia dan tiga negara lainnya mendesak Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) untuk membentuk pengadilan untuk menyidangkan pihak-pihak yang bertanggung jawab atas jatuhnya pesawat Malaysia Airlines MH17 di Ukraina tahun lalu
Newswire
Newswire - Bisnis.com 25 Juni 2015  |  03:00 WIB
Belanda, Malaysia Desak PBB Sidangkan Pihak Penyebab Jatuhnya MH17
Puing MH-17. - reuters

Kabar24.com, PBB, - Belanda, Malaysia dan tiga negara lainnya mendesak Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) untuk membentuk pengadilan untuk menyidangkan pihak-pihak yang bertanggung jawab atas jatuhnya pesawat Malaysia Airlines MH17 di Ukraina tahun lalu, kata seorang diplomat, Rabu (24/6/2015).

Malaysia diperkirakan akan menyerahkan rancangan resolusi kepada Dewan Keamanan PBB bulan depan terkait pembentukan pengadilan tersebut, kata diplomat yang tidak ingin disebutkan jati dirinya.

"Mereka mengupayakan tercapainya kesepakatan bagi pembentukan sebuah pengadilan PBB yang akan menjadi cara untuk mengadili," ujarnya.

Namun, belum ada kejelasan tentang apakah Rusia akan mendukung pembentukan pengadilan khusus tersebut. Pengadilan itu sendiri dirancang setelah adanya pengadilan-pengadilan lain yang dibentuk Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk menyidangkan pihak-pihak yang melakukan kejahatan serius.

Seluruh 298 penumpang dan awak Penerbangan MH17 --sebagian besar di antaranya merupakan warga negara Belanda-- tewas ketika pesawat Malaysia Airlines itu jatuh ditembak pada 17 Juli tahun lalu.

Kecurigaan segera mengarah ke para pemberontak pro-Rusia di Ukraina timur, yang kemungkinan menggunakan peluru kendali darat-ke-udara pasokan Rusia untuk menembak pesawat tersebut.

Karena dipicu kemarahan global menyangkut insiden itu, Dewan Keaman tahun lalu mengeluarkan resolusi, yang menuntut para pelaku penembakan agar diadili.

Lima negara yang bergabung dalam Tim Penyelidikan Bersama, yaitu Australia, Belgia, Malaysia, Belanda dan Ukraina, bertemu pekan lalu di New York untuk membahas pengajuan pembentukan pengadilan internasional.

Diplomat itu mengatakan negara-negara tersebut menyadari bahwa "veto Rusia perlu dihindari" dan bahwa perundingan perlu dijalankan secara hati-hati dalam menyusun kalimat resolusi soal pembentukan pengadilan.

Malaysia berharap bahwa dewan akan mengesahkan langkah tersebut pada 22 Juli untuk menandai satu tahun munculnya resolusi pertama, yang disahkan hanya beberapa hari setelah tragedi berlangsung.

Sementara itu, ada kepentingan bahwa resolusi itu perlu disahkan sebelum penyelidikan kejahatan diselesaikan dalam bulan-bulan mendatang, kata diplomat tersebut.

Belanda selama ini ditugasi memimpin penyelidikan terhadap penyebab insiden serta pemastian jati diri para korban.

Pesawat jet penumpang Boeing 777 itu sedang terbang antara Amsterdam dan Kuala Lumpur ketika ditembak jatuh. Serpihan-serpihan pesawat masih berserakan di lapangan-lapangan di Ukraina timur, yang dikendalikan oleh para pemberontak. []

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

tragedi mh17

Sumber : Antara

Editor : Fatkhul Maskur

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top