Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Hasil Uji Lab Berbeda dengan BPOM, Sucofindo Didatangi Kepolisian

Hasil Uji Lab Berbeda dengan BPOM, Sucofindo Didatangi Kepolisian
Newswire
Newswire - Bisnis.com 29 Mei 2015  |  04:03 WIB
Pedagang merapikan beras dagangannya di Pasar Raya, Salatiga, Jawa Tengah - Antara
Pedagang merapikan beras dagangannya di Pasar Raya, Salatiga, Jawa Tengah - Antara

Kabar24.com, JAKARTA -  Sejumlah pejabat di PT Sucofindo mendatangi Markas Kepolisian Resor Kota Bekasi, Kamis siang, 28 Mei 2015. Kedatangan mereka diduga terkait dengan uji laboratorium beras plastik oleh PT Sucofindo yang hasilnya positif.

Perwakilan dari perusahaan pelat merah tersebut yang hadir berjumlah empat orang. Mereka datang sekitar pukul 13.30 WIB. Tak ada yang bersedia memberikan keterangan kepada wartawan. Mereka langsung menuju ke Unit Kriminal Khusus Polres Kota Bekasi di lantai dua. "Langsung ke pusat saja," kata salah satu dari mereka kepada wartawan, Kamis, 28 Mei 2015.

Tak hanya dari Sucofindo, perwakilan dari Dinas Perindustrian, Perdagangan, dan Koperasi juga menjalani pemeriksaan. Begitu pun dengan pelapor adanya dugaan beras plastik, Dewi Septiani, dan adiknya. "Tadi ditanya seputar beras yang saya makan," ucap Putri, adik Dewi.

Sementara itu, Kepala Dinas Perindustrian Aceng Solahudin di sela pemeriksaan enggan memberikan keterangan. "Belum selesai, barusan izin salat," ujar Aceng. Hingga berita ini dibuat, mereka masih menjalani pemeriksaan oleh penyidik Polda Metro Jaya yang datang ke Polres Kota Bekasi.

Kepala Polres Kota Bekasi Komisaris Besar Daniel Bolly Hyronimus Tifaona membenarkan adanya pemeriksaan berkaitan dengan beras. Ditanya apakah berkaitan dengan hasil yang berbeda, dia mengaku tak ada kaitannya. "Itu kan ahli," tuturnya. "Pemeriksaan umum biasa saja."

Sebelumnya, hasil uji laboratorium oleh Sucofindo membuktikan bahwa ada tiga kandungan kimia dalam beras yang dijadikan sampel, yakni BBP (benzyl butyl phthalate), DEHP (bis-2-ethylhexyl phthalate), dan DINP (diisononyl phthalate). Kandungan itu biasa dipakai untuk pembuatan pipa, kabel, dan komponen lain yang mengandung unsur plastik.

Hasil itu berbeda dengan yang diteliti Badan Pengawas Obat dan Makanan, Kementerian Pertanian, dan Pusat Laboratorium Forensik Kepolisian RI. Sebab, tiga lembaga negara itu menyimpulkan bahwa tak ada kandungan unsur kimia plastik.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

beras sintetis

Sumber : Tempo.co

Editor : Andhika Anggoro Wening

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top