Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Warga Tionghoa Rayakan Ceng Beng, Penjaga Makam ini Kebanjiran Rejeki

Ratusan warga keturunan Tionghoa mendatangi kuburan Tanah Cepek di Tangerang, Banten, untuk melakukan ziarah kubur Ceng Beng atau Ching Bing untuk mendoakan serta memberikan sesajen bagi arwah leluhur.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 29 Maret 2015  |  11:35 WIB
Sejumlah warga Tionghoa meletakkan kertas di makam leluhurnya sebagai ritual Hari Raya Ceng beng, di Sentong, Batu, Jawa Timur. Perayaan Ceng Beng sebagai penghormatan terhadap leluhur tersebut berlangsung selama 15 hari pada akhir bulan Maret hingga awal bulan April setiap tahun. -  Antara
Sejumlah warga Tionghoa meletakkan kertas di makam leluhurnya sebagai ritual Hari Raya Ceng beng, di Sentong, Batu, Jawa Timur. Perayaan Ceng Beng sebagai penghormatan terhadap leluhur tersebut berlangsung selama 15 hari pada akhir bulan Maret hingga awal bulan April setiap tahun. - Antara

Bisnis.com, TANGERANG - Ratusan warga keturunan Tionghoa mendatangi kuburan Tanah Cepek di Tangerang, Banten, untuk melakukan ziarah kubur Ceng Beng atau Ching Bing untuk mendoakan serta memberikan sesajen bagi arwah leluhur.

"Sejak seminggu ini jumlah peziarah yang datang ke sini terus meningkat terutama pada hari libur. Puncaknya kemungkinan pada pekan depan," kata seorang penjaga makam, Ismail, di Tangerang, Banten, Minggu (29/3/2015).

Menurutnya, warga keturunan Tionghoa yang ziarah kubur terus berdatangan dari pagi, siang sampai sore hari. "Sudah beberapa hari kuburan ini dipenuhi warga untuk ziarah dan banyak yang memanen rezeki saat ini," katanya.

Ia mengakui, saat Ceng Beng memang merupakan saat para penjaga dan pengurus kuburan berharap dapat panen rejeki, karena pada saat itu peziarah datang sangat banyak.

Biasanya, katanya, warga yang usai ziarah membagikan uang kepada pengurus kuburan bahkan kepada anak-anak kecil. "Kalau Ceng Beng datang, banyak orang sekitar kuburan yang semula tak pernah kelihatan, saat ini pada berdatangan dengan harapan dapat rejeki," kata Ismail.

Saat tiba di kuburan, warga Tionghoa mempersiapkan sejumlah sesajen, seperti hio dan lilin merah untuk dibakar, kemudian membakar kertas yang digambari sebagai uang, menyiapkan jajanan, buah-buahan, kue, permen, kacang, sayuran, serta air mineral.

"Makanan dan minuman yang disajikan biasanya yang disenangi oleh leluhur saat masih hidup," kata Gho Kho Ni, seorang warga keturunan Tionghoa yang ziarah kubur ke makam suaminya.

Sekalipun Ceng Beng jatuh pada tanggal 5 April, namun sejak 10 hari sebelum tanggal itu, sesuai kepercayaan warga Tionghoa, sudah boleh ziarah kubur.

Menurut Tradisi Tionghoa, setiap 5 April adalah hari Ceng Beng. Dalam bahasa Mandarin Ceng Beng berarti terang dan cerah.

Pada saat itu warga Tionghoa beramai-ramai pergi ke pemakaman orang tua, keluarga serta leluhur untuk melakukan upacara penghormatan.

Upacara penghormatan dilakukan melalui berbagai jenis, misalnya saja dengan membersihkan kuburan, menebarkan sampai membakar kertas yang sering dikenal "gincua" atau kertas perak.

Warga Tionghoa percaya Ceng Beng merupakan hari baik karena cuaca cerah dan bagus serta arwah turun ke bumi.

Mereka juga percaya saat membakar hio dan memberikan sesajen, arwah akan datang dan menikmati sesajen yang dihidangkan.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

perayaan ceng beng tionghoa tionghoa

Sumber : Antara

Editor : Hendri Tri Widi Asworo

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top