HARI BATIK NASIONAL: Mayoritas Orang Pelambang Pakai Batik Hari Ini

Kesadaran warga Kota Palembang Provinsi Sumatera Selatan memperingati Hari Batik Nasional mulai tumbuh, terbukti kelompok masyarakat, pegawai atau karyawan instansi pemerintah dan swasta terbiasa mengenakan batik pada hari batik.
News Editor
News Editor - Bisnis.com 02 Oktober 2014  |  10:55 WIB
HARI BATIK NASIONAL: Mayoritas Orang Pelambang Pakai Batik Hari Ini
Ilustrasi - Bisnis.com

Bisnis.com, PALEMBANG - Kesadaran warga Kota Palembang Provinsi Sumatera Selatan memperingati Hari Batik Nasional mulai tumbuh, terbukti kelompok masyarakat, pegawai atau karyawan instansi pemerintah dan swasta terbiasa mengenakan batik pada hari batik.

"Hari ini tanggal 2 Oktober merupakan Hari Batik Nasional, tanpa ada paksaan atau arahan dari siapa pun sebagian besar kami bekerja menggunakan pakaian batik," kata salah seorang karyawan pengangkutan bahan bakar minyak PT Bayu Patria Sentosa, Renita Yulianti, di Palembang, Kamis.

Menurutnya, ketika hari batik dicanangkan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono pada 2011, pimpinannya membuat imbauan agar karyawan pada tanggal 2 Oktober masuk kantor atau yang bekerja di lapangan memakai pakaian batik.

Kebiasan yang telah dijalankan dalam tiga tahun terakhir menumbuhkan kesadaran sendiri kepada karyawan di perusahaan mitra PT Pertamina ini, untuk memperingati hari batik sebagai wujud kecintaan terhadap warisan budaya leluhur dan partisipasi melestarikannya, katanya lagi.

Dia menjelaskan, kesadaran warga kota yang juga memiliki motif batik khas daerah yakni batik jupri untuk memperingati Hari Batik Nasional, perlu terus ditingkatkan sehingga ke depan peringatannya semakin semarak dan meriah seperti di sejumlah daerah lain.

Guna meningkatkan kesadaran warga kota ini memperingati Hari Batik Nasional, cara yang dilakukan dengan memakai busana batik saat bekerja dan melakukan berbagai kegiatan lainnya, bisa saja mendapatkan penilaian khusus dari pemerintah daerah.

"Bagi karyawan, pegawai, perusahaan atau instansi yang dinilai berpenampilan terbaik serta aktif melestarikan batik diberikan hadiah menarik dan penghargaan baik secara kelembagaan maupun perorangan," ujarnya.

Selain karyawan perusahaan swasta itu, dosen dan mahasiswa yang tergabung dalam kepengurusan Lembaga Penyiaran Komunitas Universitas Bina Darma Palembang juga memperingati Hari Batik Nasional dengan menggunakan pakaian batik.

Selain itu, penyiar Radio Komunitas Bidar yang mengudara di frekuensi 107,7 FM itu, menjadikan batik sebagai topik pembicaraan pada program siarannya dan menyarankan kepada komunitas kampus dan penggemarnya yang sebagian besar anak-anak muda untuk menggunakan pakaian batik.

Penanggung jawab siaran Radio Komunitas Bidar Normaliaty Fithry mengatakan, selaku pengelola radio dan dosen berupaya mendorong mahasiswa dan komunitas kampus untuk menyemarakkan peringatan hari batik.

Melalui kegiatan rutin yang dijadwalkan di lembaga penyiaran ini, diharapkan pada peringatan hati batik tahun-tahun berikutnya semakin meriah dan menggunakan pakaian batik menjadi suatu kebutuhan, kata Norma lagi.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
batik, hari batik

Sumber : Antara

Editor : Sepudin Zuhri

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top