Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

McDonalds Pesimistis Pendapatan di Regional China

McDonalds Corp menyatakan pesimistis terhadap pendapatannya selama 2014 di regional China dan sekitarnya, setelah korporasi penyedia makanan cepat saji tersebut tersandung skandal penggunakan produk daging kadaluarsa untuk menunya.
Dara Aziliya
Dara Aziliya - Bisnis.com 05 Agustus 2014  |  18:20 WIB
McDonalds Pesimistis Pendapatan di Regional China
McDonalds Jepang pun pesimis dengan pendapatan sepanjang 2014. - Bisnis.com
Bagikan

Bisnis.com, LOS ANGELES – McDonald’s Corp menyatakan pesimistis terhadap pendapatannya selama 2014 di regional China dan sekitarnya, setelah korporasi penyedia makanan cepat saji tersebut tersandung skandal penggunakan produk daging kadaluarsa untuk menunya.

Seperti diketahui, 20 Juli lalu sebuah laporan investigasi TV lokal China menemukan perusahaan pemasok daging utama bagi McDonald’s menggunakan daging kadaluarsa. Merespon laporan tersebut, otoritas China segera menutup perusahaan pemasok, Shanghai Husi Food Co Ltd.

“Peristiwa ini berdampak negatif pada pendapatan, kami tidak dapat memperkirakan laba pada 2014 ini,” kata pihak McDonald, yang mengelola setidaknya 2000 restoran McDonald’s di China.

Setelah peristiwa tersebut, McDonald’s langsung menarik menunya yang mengandung daging. McDonald’s kehilangan kepercayaan pelanggangnnya. Sayangnya, peristiwa ini juga berdampak pada hilangnya pelanggan pesaing McDonald’s yaitu Yum Brands Inc dan KFC.

Di sisi lain, penjualan di China dinilai dapat melukai pendapatan McDonald’s secara keseluruhan, karena penjualan di Asia/Pacific, Timur Tengah, dan Afrika berkontribusi sebesar 15% terhadap total pendapatan operasional.

Tak hanya China, pengelola McDonald’s Jepang pun pesimis dengan pendapatan sepanjang 2014. Pada 29 Juli lalu, McDonald’s Jepang memangkas prediksi pendapatan mereka setelah penjualan turun 15%-20% per hari. Pendapatan diproyeksikan turun 11,7 miliar yen atau setara US$115 juta pada 2014. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

mcdonald

Sumber : Reuters

Editor : Fatkhul Maskur
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top