Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kab. Sumba Barat Kembangkan Desa Layak Anak

Kabupaten Sumba Barat, Nusa Tenggara Timur, berkomitmen menjadikan beberapa wilayahnya sebagai Desa Layak Anak, salah satunya di Desa Malata, Kecamatan Tambolaka.
Rahmayulis Saleh
Rahmayulis Saleh - Bisnis.com 30 April 2014  |  16:31 WIB
Ilustrasi - JIBI
Ilustrasi - JIBI

Bisnis.com, SUMBA BARAT-- Kabupaten Sumba Barat, Nusa Tenggara Timur, berkomitmen menjadikan beberapa wilayahnya sebagai Desa Layak Anak, salah satunya di Desa Malata, Kecamatan Tambolaka.

Pemerintah Desa Malata bertekad untuk mencanangkan program menuju Desa Layak Anak. "Kami sudah mulai mempersiapkan desa layak anak ini sejak 2010," kata Nikodemus Pandango, Ketua Tim Gugus Tugas Desa Layak Anak Desa Malata, Selasa (29/4/14) di Malata, Sumba Barat.

Menurut dia, desa layak anak (DLA) masih dalam proses. Pihaknya sudah melakukan berbagai persiapan. Seperti sosialisasi kepada masyarakat desa dan dusun.

"Dalam penyiapan pelaksanaan DLA ini, kami didampingi oleh Wahana Visi Indonesia (WVI). Misalnya pembentukan gugus tugas desa layak anak, dan pembentukan forum persatuan anak desa," katanya.

Marthen Bulu, Kepala Desa Malata, menambahkan jumlah penduduk di desa tersebut mencapai 1.321 jiwa. Anak usia 0-18 tahun ada sebanyak 374 jiwa, dan 25% diantaranya adalah usia SMA.

Saat ini, katanya, di Desa Malata terdapat dua unit sekah Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD), satu SD Negeri, dan satu SMP. Sedangkan untuk melanjutkan ke SMA, penduduknya haru bersekolah di desa lain. Kesadaran masyarakat terutama orangtua, untuk menyekolahkan anak-anaknya, kini makin tinggi.

Desa Layak Anak merupakan pembangunan desa yang menyatukan komitmen dan sumberdaya pemerintah desa, melibatkan masyarakat dan dunia usaha yang ada di desa untuk mempromosikan, melindungi, memenuhi dan menghormati hak-hak anak yang direncanakan secara sadar dan berkelanjutan.

Untuk mewujudkan DLA, ujar Nikodemus, ada 5 indikator yang perlu dipenuhi. Yaitu pemenuhan hak-hak sipil dan kebebasan anak, lingkungan keluarga dan pengasuhan alternatif, kesehatan dasar dan kesejahteraan, pendidikan pemanfaatan waktu luang dan kegiatan budaya bagi anak, serta perlindungan khusus.

"Anak-anak berhak mendapatkan pendidikan yang layak, perlindungan, dan wawasan," ujaranya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

anak
Editor : News Editor

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top