Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bandara Ahmad Yani Akan diperluas, Kemenkeu revisi PP 6/2006

Kementerian Keuangan segera merevisi Peraturan Pemerintah No.6/2007 guna memuluskan langkah Angkasa Pura I untuk memperluas Bandara Ahmad Yani Semarang.
Ana Noviani
Ana Noviani - Bisnis.com 24 April 2014  |  16:35 WIB

Bisnis.com, SEMARANG--Kementerian Keuangan segera merevisi Peraturan Pemerintah No.6/2007 guna memuluskan langkah Angkasa Pura I untuk memperluas Bandara Ahmad Yani Semarang.

Wakil Menteri Keuangan Bambang P.S. Brodjonegoro menuturkan proyek perluasan Bandara Ahmad Yani Semarang membutuhkan penegasan payung hukum lewat revisi PP No.6/2006 tentang pengelolaan barang milik negara/daerah.

"Kami butuh penegasan melalui revisi PP, jika sudah sah, Peraturan Menteri Keuangan akan segera keluar. Kami minta DJKN selesaikan," katanya, Kamis (24/4/2014).

Direktur Utama PT Angkasa Pura I Tommy Sutowo mengungkapkan dari sisi teknis dan lelang, proyek tersebut sudah siap untuk dimulai. Pasalnya, dari tiga paket, satu paket yang meliputi pengurukan tanah dan pembuatan jalan akses senilai Rp272 miliar sudah selesai lelang.

"Tapi kita baru bisa mulai pembangunan kalau sudah ada underlying-nya melalui kerjasama pemanfaatan lahan antara Angkatan Darat dengan Angkasa Pura, yang diteken Kemenkeu," kata Tommy.

Wakil Presiden Boediono menegaskan akan mengawal proyek infrastruktur bernilai strategis ini. "Mudah-mudahan dalam beberapa hari ini, itu kita selesaikan bersama," ujarnya.

Pada kesempatan yang sama, Gubernur Jateng Ganjar Pranowo berharap groundbreaking bandara akan tetap dilaksanakan pada April 2014.

Pasalnya, hal tersebut merupakan mandat dan komitmen yang disampaikan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dalam sidang kabinet awal April lalu.

"Maaf kalau cerewet, kami mau pastikan kepada publik, proyek ini running well dan perbedaan pendapat antara Kemenkeu, Kementerian BUMN, dan Angkasa Pusar sudah clear. Tinggal menentukan tanggal groundbreaking," kata Ganjar.

Nilai investasi yang disiapkan Angkasa Pura I untuk proyek ini mencapai Rp1,1 triliun.

Selain itu, pemerintah ikut berpartisipasi melalui anggaran Kementerian Perhubungan sebesar Rp308 miliar, anggaran pemprov Jateng senilai Rp171,19 miliar, dan anggaran pemkot Semarang senilai Rp8,15 miliar.

Dalam rencana induk, pengembangan Bandara Ahmad Yani meliputi pembangunan apron seluas 61.344 m2 pada tahap I dan 72.522 m2 pada tahap II.

Dengan terminal baru seluas 40.900 m2, kapasitas bandara diproyeksi meningkat menjadi empat juta penumpang/tahun.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bandara ahmad yani semarang
Editor : Rustam Agus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top