Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

PPATK Minta KPU Segera Teken MoU, Transaksi Mencurigakan Meningkat

Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) mengharapkan agar nota kesepahaman (memorandum of understanding/MoU) dengan Komisi Pemilihan Umum (KPU) mengenai pengawasan dana kampanye menjelang Pemilihan Umum segera terwujud.
Fitri Sartina Dewi
Fitri Sartina Dewi - Bisnis.com 27 Januari 2014  |  14:54 WIB
PPATK Minta KPU Segera Teken MoU, Transaksi Mencurigakan Meningkat
Ketua PPATK M. Yusuf - Bisnis/Rahmatullah

Bisnis.com, JAKARTA - Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) mengharapkan agar nota kesepahaman (memorandum of understanding/MoU) dengan Komisi Pemilihan Umum (KPU) mengenai pengawasan dana kampanye menjelang Pemilihan Umum segera terwujud.

"Hingga saat ini belum ditandatangani oleh KPU. PPATK mengharapkan nota kesepahaman dengan KPU dapat segera ditandatangani," kata Kepala Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) Muhammad Yusuf, Senin (27/1/2014).

Yusuf menuturkan hal itu dilakukan agar Parpol dapat mendukung PPATK dan KPU untuk melakukan pengawasan terhadap transaksi keuangan dana kampanye di Pemilu 2014. PPATK juga mendesak KPU untuk berpartisipasi aktif dalam mendorong Parpol dan para Caleg untuk menyerahkan laporan transaksi rekeningnya.

"Kami ingin menciptakan Pemilu yang jujur, bersih dan adil. Kami juga tidak ingin ada pengusaha-pengusaha gelap yang melakukan intervensi," katanya.

Yusuf sebelumnya sempat mengungkapkan adanya peningkatan jumlah transaksi mencurigakan menjelang Pemilu. Menurutnya, jumlah transaksi mencurigakan itu mengalami peningkatan hingga 20-25%.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kpu ppatk
Editor : Fatkhul-nonaktif

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top