Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

BANGUN IRIGASI: Sumut Butuh Rp 1,7 Triliun

BISNIS.COM, MEDAN– Sumatra Utara membutuhkan Rp1,7 triliun untuk menyediakan sistem irigasi yang mampu mengaliri lahan sawah seluas sekitar 486,008 hektare di provinsi ini.
Tommy Razalie
Tommy Razalie - Bisnis.com 19 Mei 2013  |  12:37 WIB

BISNIS.COM, MEDAN– Sumatra Utara membutuhkan Rp1,7 triliun untuk menyediakan sistem irigasi yang mampu mengaliri lahan sawah seluas sekitar 486,008 hektare di provinsi ini.

Kepala Bidang Pengelolaan Lahan Air dan Sarana Dinas Pertanian Sumatra Utara Adam B Nasution mengatakan keterbatasan anggaran pemerintah menyebabkan dana ini tidak dapat dipenuhi dalam waktu singkat, sehingga harus dibangun secara bertahap.

“Tahun ini kami targetkan untuk perluasan irigasi di 32 kabupaten di Sumut degan total luas area persawahan 34.000 hektare, dengan pendanaan senilai Rp106 miliar dari dana APBN [Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara],” jelasnya kepada Bisnis, Jumat (17/5/213).

Namun, tambahnya, keterbatasan itu menyebabkan banyak saluran irigasi yang telah rusak belum dapat diperbaiki, seperti saluran terputus, ada sedimentasi di saluran, serta berkurangnya debit aliran air dari sejumlah sungai.

 “Tingkat kerusakan irigasi di Sumut mencapai 40%. Saat ini ada sekitar 60% sawah yang belum dilalui irigasi. Total luas lahan persawahan di Sumut mencapai 486.008 hektare,” tambahnya.

Kondisi ini, paparnya, menyebabkan produktivitas dan potensi produksi padi di Sumut tidak maksimal, meskipun hingga saat ini Sumut masih surplus produksi padi, di mana hasil panen petani mampu memenuhi kebutuhan lokal dan di pasarkan ke sejumlah provinsi.

Jika saluran irigasi sudah mampu memenuhi semua kebutuhan sawah 100%, tambahnya, pihaknya meyakini produksi padi dari Sumut dapat mencapai 577.000 ton per tahun dari sekitar 230.000 ton per tahun saat ini.

Data Dinas Pertanian Sumut menunjukkan pada tahun lalu, pihaknya telah menggunakan dana APBN untuk membangun irigasi sepanjang 25.700 hektare yang mencakup 23 kabupaten dan kota.

Selain dana APBN, paparnya, Pemprov Sumut melalui Dinas Pertanian juga menganggarkan dana perbaikan dan pembangunan irigasi untuk 10.100 hektare di 13 kabupaten dan kota guna mempercepat target perbaikan semua irigasi di provinsi ini. 

Kepala Dinas Pertanian Sumut M Roem menambah jaringan irigasi di Sumut, hingga saat ini,  masih perlu diperluas guna meningkatkan produktivitas hasil pertanian, mengingat lahan persawahan semakin sempit karena dikonversi ke komoditas perkebunan, pembangunan perumahan, dan kawasan industri.

 “Untuk bantuan irigasi dana dari APBN masih sangat dominan dan ke depan pasti ada kemungkinan untuk kami tingkatkan pendanaan, baik melalui dana APBN ataupun APBD Sumut. (ltc).

 

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sumut irigasi sumatra utara
Editor : Linda Teti Silitonga

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top