Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

DANA PENSIUN: OJK Diminta Permudah Pembentukan Dapen

JAKARTA: Pertumbuhan anggota Dana Pensiun (Dapen) di Indonesia masih sangat kecil, pada tahun lalu hanya 1% atau sekitar 3-4 Dapen baru yang terdaftar. Bahkan dalam beberapa tahun terakhir bisa tidak ada pertumbuhan atau -1%.Hal ini membuat Asosiasi
- Bisnis.com 21 Januari 2013  |  02:21 WIB

JAKARTA: Pertumbuhan anggota Dana Pensiun (Dapen) di Indonesia masih sangat kecil, pada tahun lalu hanya 1% atau sekitar 3-4 Dapen baru yang terdaftar. Bahkan dalam beberapa tahun terakhir bisa tidak ada pertumbuhan atau -1%.

Hal ini membuat Asosiasi Dana Pensiun Indonesia (ADPI) berharap kepada regulator baru yakni Otoritas Jasa Keuangan (OJK) untuk lebih meningkatkan pertumbuhan dari program masa tua ini.

"Saya harap pembentukan Dapen dipermudah sama OJK. Bisa cepat pengesahan Dapen [dengan catatan] selama dipenuhi persyaratannya," ujar Ketua APDI Djoni Rolindrawan kepada Bisnis, Minggu (20/1/2013).

Menurutnya, ada dua hal yang membuat pertumbuhan anggota Dapen di Indonesia cenderung stagnan. Pertama, kemampuan daya beli masyarakat Indonesia masih relatif baru tumbuh.

Dengan tumbuhnya pendapatan per kapita diharapkan program purna bakti pertiwi ini bisa lebih dipandang dan tumbuh secara signifikan.

"Kedua, kurangnya sosialisasi dari pemerintah serta pihak-pihak terkait untuk memasyaratkan Dapen," ungkapnya.

Para pemangku kepentingan seharusnya bisa membantu pemerintah serta asosiasi untuk lebih mengenalkan program Dapen kepada para petinggi. Minimnya pemahaman mengenai definisi Dapen menjadi halangan untuk bertumbuh. (bas)(Foto:infowars.com)
 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Editor : Bambang Supriyanto

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top