Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

PARIWISATA BALI Bakal Stagnan 2013

DENPASAR--Anggota DPRD Bali memprediksi sektor pariwisata Bali pada tahun 2013 stagnan karena perekonomian dunia yang belum sepenuhnya pulih.
News Editor
News Editor - Bisnis.com 24 Desember 2012  |  13:41 WIB

DENPASAR--Anggota DPRD Bali memprediksi sektor pariwisata Bali pada tahun 2013 stagnan karena perekonomian dunia yang belum sepenuhnya pulih.

"Saya prediksi pariwisata Bali cenderung mengalami stagnan, bahkan bisa merosot tajam," kata anggota Komisi IV DPRD Bali Tjokorda Raka Kerthiyasa, di Denpasar, Senin (24/12/2012).

Selain faktor eksternal krisis global, kata dia, ada juga faktor internal di Pulau Dewata, antara lain pesatnya pembangunan akomodasi pariwisata yang terjadi di Bali bagian selatan mulai dari Sanur, Kuta, Seminyak, Legian, Jimbaran, Kedonganan, hingga Tanjung Benoa. 

"Pembangunan berbagai akomodasi pariwisata tersebut akan menyebabkan pulau yang memiliki julukan `Pulau Seribu Pura` ini terjadi kelebihan kamar di tahun 2013, baik hotel berbintang maupun hotel non berbintang," ujar Tjokorda Raka Kerthiyasa yang juga pemilik Hotel Ibah di Ubud Gianyar itu.

Menurut dia, moratorium yang dikeluarkan Pemprov Bali sama sekali tidak diindahkan oleh birokrasi yang ada di bawahnya. 

"Hingga saat ini tidak ada `master plan` komprehensif soal pembangunan pariwisata di Bali. Akibatnya, terjadi pertumbuhan pariwisata yang tidak seimbang antara Bali bagian utara dan selatan. Bali selatan begitu padat merayap, sedangkan utara begitu lengang. Belum lagi Bali bagian timur seperti Karangasem dan bagian barat Kabupaten Jembrana," ujarnya.

Ia mengatakan, pemerintah kabupaten sampai saat ini begitu mudah mengeluarkan izin pembangunan hotel tanpa memperhatikan kapasitas pariwisata yang sudah ada. 

Selain izin pembangunan hotel, sebagian besar jalur hijau, sempadan pantai, sempadan sungai dan tebing juga sudah banyak yang dilanggar. 

Ia mengatakan, pelanggaran tersebut dilakukan karena digunakan untuk pembangunan hotel dan restoran. Cepat atau lambat pariwisata Bali akan stagnan atau cenderung merosot tajam. 

Selain itu, politikus Partai Golkar Gianyar itu mengatakan, penyebab eksternal adalah banyaknya penerbangan murah ke Bali secara langsung. Bahkan banyak wisatawan yang hanya menggunakan Bali sebagai tempat transit. 

"Kondisi ini tidak didukung dengan manajemen penanganan wisatawan yang baik serta penciptaan destinasi yang baru. Sehingga kondisi perekonomian Bali akan bertambah buruk," katanya. (Antara/spr)


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Sumber : Newswire

Editor : Kahfi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top