Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Pembatasan Covid-19 Dilonggarkan, Kematian di China Terancam Meningkat

China melonggarkan kebijakan Nol-Covid, dan kini memicu kekhawatiran akan lebih banyak kematian.
Erta Darwati
Erta Darwati - Bisnis.com 05 Desember 2022  |  13:47 WIB
Pembatasan Covid-19 Dilonggarkan, Kematian di China Terancam Meningkat
Pemerintah Kota Beijing mendorong perusahaan untuk merekrut lebih banyak kurir sembari memperluas "daftar putih" kurir dari 5.000 menjadi 40.000 orang selama dua pekan terakhir, di tengah upaya pengendalian Covid-19 di China. - Antara
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - China mulai melonggarkan kebijakan Nol-Covid, dan kini memicu kekhawatiran akan konsekuensi kesehatan pada masa depan. Para peneliti telah menganalisis akan banyak terjadi kematian di negara China jika pelonggaran dibuka secara penuh.

Selain itu, jika merujuk pada tingkat vaksinasi yang relatif rendah di negara itu dan kurangnya kekebalan dari kelompok rentan.

China melaporkan hingga Minggu (4/12/2022) terdapat 5.235 kematian akibat Covid-19 dan 340.483 kasus dengan gejala.

Sementara itu, Kepala Pusat Pengendalian Penyakit di wilayah Guangxi Barat Daya, Zhou Jiatong mengungkap pada bulan lalu dalam sebuah makalah yang diterbitkan oleh Shanghai Journal of Preventive Medicine.

Di dalam makalahnya itu China daratan diprediksi akan menghadapi lebih dari 2 juta kematian jika melonggarkan pembatasan Covid-19 dengan cara yang sama seperti Hong Kong.

Selain itu prediksi berikutnya menyatakan bahwa infeksi di China dapat terus meningkat lebih dari 233 juta, seperti dilansir dari CNA, Senin (5/12/2022). 

Pada bulan Mei, para ilmuwan di China dan Amerika Serikat (AS) telah memperkirakan bahwa China berisiko lebih dari 1,5 juta kematian akibat Covid-19 jika mencabut kebijakan Nol-Covid.

Menurut penelitian yang dipublikasikan bahwa hal itu diprediksi akan terjadi jika tanpa perlindungan apapun seperti meningkatkan vaksinasi dan akses ke perawatan.

Pihaknya memperkirakan bahwa puncak permintaan untuk perawatan intensif akan lebih dari 15 kali kapasitas, menyebabkan sekitar 1,5 juta kematian.

Prediksi itu berdasarkan data di seluruh dunia yang dikumpulkan tentang tingkat keparahan varian Covid-19 tersebut. Namun, para peneliti dari Universitas Fudan di China mengatakan jumlah kematian dapat dikurangi secara tajam jika fokus pada vaksinasi.

Selain itu, perusahaan informasi dan analitik ilmiah Inggris, Airfinity pada Senin (12/12/2022) pekan lalu mengatakan bahwa China dapat mengalami 1,3 juta hingga 2,1 juta orang meninggal jika mencabut kebijakan Nol-Covid karena tingkat vaksinasi dan penguat yang rendah serta kurangnya kekebalan hibrida.

Perusahaan tersebut telah menguji dan memodelkan datanya pada gelombang BA.1 Hong Kong di bulan Februari lalu, yang terjadi setelah kota tersebut melonggarkan pembatasan setelah 2 tahun.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

china Covid-19 Virus Corona
Editor : Nancy Junita
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top