Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Konflik Rusia-Ukraina Tak Mereda, Yenny Wahid Sebut Misi Jokowi Tetap Berhasil

Yenny Wahid menganggap Presiden Jokowi tak hanya ingin menghentikan konflik bersenjata antara Rusia dan Ukraina, tetapi juga mengamankan rantai posok pangan dan energi.
Surya Dua Artha Simanjuntak
Surya Dua Artha Simanjuntak - Bisnis.com 03 Juli 2022  |  16:03 WIB
Konflik Rusia-Ukraina Tak Mereda, Yenny Wahid Sebut Misi Jokowi Tetap Berhasil
Yenny Wahid menganggap Presiden Jokowi tak hanya ingin menghentikan konflik bersenjata antara Rusia dan Ukraina, tetapi juga mengamankan rantai posok pangan dan energi. ANTARA FOTO - BPMI/Laily Rachev

Bisnis.com, JAKARTA - Presiden Joko Widodo (Jokowi) telah menyelesaikan kunjungan kenegaraannya ke Ukraina dan Rusia guna mendamaikan kedua negara tersebut. Namun, hingga saat ini invasi Rusia ke Ukraina tetap berlangsung. 

Menanggapi fakta tersebut, politikus Yenny Wahid menganggap kunjungan Presiden Jokowi ke Ukraina dan Rusia tak bisa dianggap gagal. Menurutnya, ada pencapaian lain yang ingin diraih Jokowi selain konflik bersenjata.

Putri Presiden ke-4 RI Abdurachman Wahid menyatakan bahwa banyak sasaran lain yang ingin dicapai oleh Presiden Jokowi selain menghentikan konflik bersenjata, yaitu mengamankan rantai pasok pangan dan energi.

“Nah Presiden @jokowi memperjuangkan agar pasokan gandum dari Ukraina bisa keluar ke pasar bebas termasuk ke Indonesia, agar tidak terjadi kenaikan harga bahan makanan seperti kasus minyak goreng,” jelas Yenny.

Berdasarkan data The Observatory of Economic Complexity (OEC) pada 2020, Ukraina jadi salah satu dari lima negara pengekspor gandum terbanyak di dunia. Di lain pihak, Indonesia juga berapa di urutan kelima sebagai negara pengimpor gandum terbanyak di dunia.

Selain gandum, Presiden Jokowi juga berupaya memperbaiki rantai pasok pupuk dari kedua negara. Menurut Yenny, nasib petani Indonesia juga bergantung pada pupuk impor. Pada 2020, menurut data OEC, Rusia menjadi negara pengekspor pupuk terbanyak di dunia.

Dengan fakta tersebut, Yenny menganggap misi Presiden Jokowi ke Ukraina dan Rusia merupakan sebuah terobosan.

“Tidak banyak orang bisa diterima dua belah pihak [Ukraina dan Rusia], karenanya kita musti berbangga,” tutup Yenny.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jokowi pangan yenny wahid Perang Rusia Ukraina
Editor : Aprianus Doni Tolok

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top