Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Tolak Kampanye Pemilu 75 Hari, Said Iqbal Ancam Geruduk DPR

Sekitar 10.000 buruh akan menggeruduk DPR guna menolak masa kampanye 75 hari.
Afiffah Rahmah Nurdifa
Afiffah Rahmah Nurdifa - Bisnis.com 13 Juni 2022  |  17:24 WIB
Tolak Kampanye Pemilu 75 Hari, Said Iqbal Ancam Geruduk DPR
Presiden Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia, Said Iqbal, di sela aksi depan gedung DPR RI, Jakarta Pusat, Jumat (11/3/2022). - Antara

Bisnis.com, JAKARTA -- Presiden Partai Buruh Said Iqbal mengancam akan menerjunkan 10.000 buruh se-Jabodetabek ke DPR untuk  menentang masa kampanye 75 hari.

Hal ini disampaikannya setelah melakukan audiensi terkait dugaan tiga pelanggaran oleh KPU dalam Pemilu 2024.

"Kami menolak masa kampanye 75 hari karena itu melanggar undang-undang pemilu dan KPU sebagai lembaga independen tidak seharusnya  melakukan kesepakatan dengan DPR dan pemerintah, toh DPR peserta pemilu," kata Said di Kantor Bawaslu RI, Jakarta, Senin (13/6/2022).

Menurutnya hal itu tidak adil bagi peserta pemilu yang bukan termasuk parlemen atau partai-partai baru.

Kepada Badan Pengkajian Strategis Kepesertaan dan Pemenangan (BPSKP) Partai Buruh Said Salahudin menyebutkan hal tersebut tidak selaras dengan UU No. 17 Tahun 2017 tentang pemilu yang di desain minimal 7 bulan dan maksimal 9 bulan.

"Kami minta KPU tidak menentukan masa kampanye berdasarkan permintaan DPR. DPR itu bajunya saja lembaga negara, raganya kan partai politik, secara gak langsung ditekan juga," tambahnya.

Disisi lain, aksi 10.000 buruh di depan Kantor DPR nantinya akan membawa isu lain yaitu menolak revisi UU PPP yang tidak melibatkan partisipasi publik dalam revisinya.

Lebih lanjut, para buruh tersebut juga menentang omnibus law UU Cipta Kerja, mendorong pengesahan RUU PRRT dan menolak liberalisasi pertanian melalui WTO.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jabodetabek partai buruh
Editor : Edi Suwiknyo

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top