Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

China Protes Satelit SpaceX Milik Elon Musk Bahayakan Astronotnya

juru bicara Kementerian Luar Negeri China Zhao Lijian mengatakan dua satelit SpaceX milik Elon Musk mendekati stasiun pada Juli dan Oktober.
Nindya Aldila
Nindya Aldila - Bisnis.com 28 Desember 2021  |  21:33 WIB
China Protes Satelit SpaceX Milik Elon Musk Bahayakan Astronotnya
Roket SpaceX Starship SN9 meluncur terbang dalam rangkaian uji coba di Boca Chica, Texas, Amerika Serikat (AS), Selasa (2/2/2021). Starship SN9 berhasil terbang setinggi 10 km dan melakukan sejumlah manuver sebelum akhirnya meledak saat gagal mengurangi lajunya saat pendaratan. - Antara/Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Otoritas Beijing mengajukan komplain kepada PBB terkait dengan dua satelit yang diduga milik SpaceX mendekati stasiun luar angkasanya, menandakan eskalasi ketegangan pada bidang antariksa AS-China.

Dilansir Bloomberg pada Selasa (28/12/2021), juru bicara Kementerian Luar Negeri China Zhao Lijian mengatakan dua satelit dari perusahaan AS yang didirikan oleh Elon Musk mendekati stasiun pada Juli dan Oktober, memaksa astronot yang bertugas di pesawat untuk mengambil tindakan menghindar.

Pemerintah China telah menyampaikan kepada Sekjen PBB Antonio Guterres terkait insiden yang terjadi pada 3 Desember, kata Zhao. Dia menambahkan, AS tidak memenuhi kewajibannya berdasarkan Perjanjian Luar Angkasa.

"Amerika Serikat yang menyerukan soal konsep tanggung jawab di luar angkasa, justru praktiknya mengabaikan kewajibannya berdasarkan perjanjian,” kata Zhao, seraya mengatakan bahwa insiden tersebut membahayakan para taikonaut, nama Cina untuk astronot.

Persaingan antariksa antara AS dan China semakin memanas dalam beberapa tahun terakhir. Pada awal bulan ini, pejabat ilmuwan China mengatakan negaranya dapat mengirim astronot ke bulan untuk pertama kalinya pada 2030.

Hal itu diungkapkan hanya beberapa pekan setelah pejabat administrasi Joe Biden menetapkan tenggat waktu yang hampir sama, membuat kedua negara dengan dana misi luar angkasa terbesar berlomba.

SpaceX memiliki lebih dari 1.600 satelit Starlink di orbit. Musk yang juga CEO Tesla Inc., telah menerima konsesi kebijakan yang belum pernah terjadi sebelumnya dan bantuan pemerintah yang luas dalam membangun pabrik di Shanghai.

Perusahaan tidak segera menanggapi permintaan komentar terkait komplain dari Beijing.

Sementara itu, China telah meluncurkan pesawat luar angkasa Shenzhou-13 pada 16 Oktober yang dioperasikan oleh tiga astronot dalam misi enam bulan ke stasiun luar angkasa Tianhe, menurut Kantor Berita Xinhua.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

china elon musk SpaceX
Editor : Feni Freycinetia Fitriani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top