Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Erupsi Gunung Semeru, Kementerian BUMN Kirim Logistik bagi Pengungsi

Dalam waktu kurang dari empat jam setelah erupsi pertama pukul 13.30 WIB, bantuan dari BUMN, telah sampai di tiga desa di dua kecamatan yang terdampak erupsi Semeru.
Dionisio Damara
Dionisio Damara - Bisnis.com 05 Desember 2021  |  15:25 WIB
Relawan mengamati kepulan asap yang berasal dari material guguran awan panas Gunung Semeru di Desa Sumber Wuluh, Lumajang, Jawa Timur, Minggu (5/12/2021). Akibat awan panas guguran Gunung Semeru tersebut puluhan rumah warga rusak dan ratusan warga mengungsi. ANTARA FOTO - Zabur Karuru
Relawan mengamati kepulan asap yang berasal dari material guguran awan panas Gunung Semeru di Desa Sumber Wuluh, Lumajang, Jawa Timur, Minggu (5/12/2021). Akibat awan panas guguran Gunung Semeru tersebut puluhan rumah warga rusak dan ratusan warga mengungsi. ANTARA FOTO - Zabur Karuru

Bisnis.com, JAKARTA – Kementerian BUMN bergerak cepat membantu korban bencana letusan Gunung Semeru, Jawa Timur, dengan mengirimkan logistik bagi para pengungsi.

Dalam waktu kurang dari empat jam setelah erupsi pertama pukul 13.30 WIB, bantuan dari BUMN, yakni 12 unit mobil evakuasi, air mineral, masker, makanan siap saji, selimut, dan 245 pax survival kit telah sampai di tiga desa di dua kecamatan yang terdampak erupsi Semeru.

Menteri BUMN, Erick Thohir mengatakan bahwa pihaknya memiliki respons cepat jika terjadi bencana alam karena BUMN memiliki sejumlah perusahaan di daerah. Oleh sebab itu, bantuan dapat langsung didistribusikan ke lokasi bencana.

“Atas bencana erupsi Gunung Semeru itu, kami langsung berkoordinasi dengan BPBD [Badan Penanggulangan Bencana Daerah] Jawa Timur sehingga dalam waktu singkat bantuan untuk para pengungsi langsung diadakan,” ujarnya dalam keterangan tertulis, Minggu (5/12/2021).

Menurut BPBD Jawa Timur, di Kecamatan Pronojiwo, terdapat dua desa yang terdampak yaitu Desa Supiturang dan Desa Curah Kobokan. Sementara itu, di Kecamatan Candipuro dan satu desa, yakni desa Sumberwuluh yang warganya harus mengungsi karena debu vulkanik

Erupsi Gunung Semeru diawali oleh guguran awan panas di wilayah Lumajang pukul 13.30 WIB. Berdasarkan informasi Pusat Vulkanologi Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG), seismogram Amplitudo mencatat angka maksimum 25 mm saat erupsi terjadi. Sejak tahun 2012, status Gunung Semeru selalu berada pada Waspada Level II.

Erick berharap logistik dari BUMN dapat membantu para pengungsi serta meringankan pemerintah daerah setempat dalam menghadapi bencana ini.

“BUMN siap memberikan dukungan yang dibutuhkan masyarakat dan Pemda Jatim. Semoga bencana ini segera berakhir dan para pengungsi bisa kembali ke rumahnya masing-masing," ungkap Erick Thohir.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

BUMN kementerian bumn gunung meletus Gunung Semeru
Editor : Annisa Sulistyo Rini

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top