Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Arab Saudi Kemungkinan Bakal Larang Lagi Ibadah Haji 2021

Pertimbangan itu disampaikan oleh dua sumber yang mengetahui masalah tersebut. Jika larangan diterapkan, maka ini akan menjadi tahun kedua haji ditiadakan selama pandemi.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 07 Mei 2021  |  11:56 WIB
Polisi wanita atau polwan diterjunkan mengawal prosesi ibadah haji di Mekah, Arab Saudi. - arabnews
Polisi wanita atau polwan diterjunkan mengawal prosesi ibadah haji di Mekah, Arab Saudi. - arabnews

Bisnis.com, JAKARTA - Arab Saudi sedang mempertimbangkan untuk melarang jemaah haji luar negeri menyusul kenaikan kasus Covid-19 secara global dan kekhawatiran tumbuh tentang munculnya varian baru.

Pertimbangan itu disampaikan oleh dua sumber yang mengetahui masalah tersebut. Jika larangan diterapkan, maka ini akan menjadi tahun kedua haji ditiadakan selama pandemi.

Sampai saat ini, kata sumber tersebut, diskusi masih berlanjut, dan belum ada keputusan akhir apakah akan melanjutkannya, kata mereka dilansir dari Tribune.

Dua sumber yang mengetahui masalah ini mengatakan pihak berwenang telah menangguhkan rencana sebelumnya untuk menerima  jemaah haji dari luar negeri, dan hanya akan mengizinkan jemaah haji domestik yang telah divaksinasi atau telah pulih dari Covid-19 setidaknya enam bulan sebelum haji.

Pembatasan akan diterapkan pada usia peserta juga, kata salah satu sumber.

Sumber kedua mengatakan rencana awalnya untuk mengizinkan sejumlah jemaah haji yang divaksinasi dari luar negeri, tetapi kebingungan tentang jenis vaksin, kemanjurannya dan kemunculan varian baru telah mendorong para pejabat untuk mempertimbangkan kembali.

Kantor media pemerintah tidak menanggapi permintaan komentar.

Arab Saudi, yang mempertaruhkan reputasinya atas perwaliannya atas situs-situs paling suci Islam di Makkah dan Madinah, melarang orang asing melakukan haji tahun lalu karena pandemi untuk pertama kalinya dalam sejarah modern kerajaan. Kegiatan haji saat itu hanya dibuka untuk sejumlah kecil warga Saudi dan penduduk sekitar.

Infeksi Covid-19 masih meningkat di 35 negara secara global. Setidaknya ada 153.508.000 infeksi yang dilaporkan dan 3.351.000 kematian yang dilaporkan disebabkan oleh virus corona baru sejauh ini.

Sebelum pandemi, sekitar 2,5 juta jamaah biasa mengunjungi situs-situs paling suci untuk umat Islam di Makkah dan Madinah untuk haji selama seminggu, dan ziarah umrah sepanjang tahun. Dari haji dan umrah, pemerintah Arab Saudi setidaknya menghasilkan sekitar US$12 miliar dalam setahun, menurut data resmi.

Sebagai bagian dari rencana reformasi ekonomi yang dilakukan oleh Putra Mahkota Mohammed bin Salman, kerajaan berharap untuk meningkatkan jumlah jamaah umrah dan haji masing-masing menjadi 15 juta dan 5 juta pada tahun 2020, dan bertujuan untuk menggandakan jumlah umrah lagi menjadi 30 juta pada tahun 2030. Ini bertujuan untuk mendapatkan 50 miliar riyal ($13,32 miliar) pendapatan dari haji saja pada tahun 2030.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

arab saudi Ibadah Haji Covid-19
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top