Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Garda Demokrasi Klaim Rakyat Jenuh dengan ‘Playing Victim’ SBY dan AHY

Azwar juga mengkritisi sikap SBY dan AHY yang sempat menuding Pemerintahan Jokowi-Ma'ruf Amin mengintervensi Partai Demokrat
Sholahuddin Al Ayyubi
Sholahuddin Al Ayyubi - Bisnis.com 16 April 2021  |  20:41 WIB
Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) berjalan keluar dari ruangan usai bertemu Presiden Joko Widodo di Istana Merdeka, Jakarta, Kamis (2/5/2019). - ANTARA/Wahyu Putro A
Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) berjalan keluar dari ruangan usai bertemu Presiden Joko Widodo di Istana Merdeka, Jakarta, Kamis (2/5/2019). - ANTARA/Wahyu Putro A

Bisnis.com, JAKARTA - Garda Demokrasi 98 mengklaim bahwa rakyat Indonesia sudah bosan dengan permainan playing victim yang kerap dilakukan Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) dan Ketua Majelis Tinggi Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY).

Sekretaris Jenderal (Sekjen) Garda Demokrasi 98, Azwar Furqudyama mengemukakan, bahwa permainan playing victim yang seringkali dilakukan oleh SBY dan AHY adalah untuk meraih simpati publik dan menaikkan elektabilitas Partai Demokrat.

"Kalau SBY dan AHY itu mau membangun image keluarga politik contohlah eks Presiden Amerika Serikat George W Bush senior dan anaknya Bush Junior, yang bisa membangun keluarga politik yang etis," tuturnya, Jumat (16/4/2021).

Azwar juga mengkritisi sikap SBY dan AHY yang sempat menuding Pemerintahan Jokowi-Ma'ruf Amin mengintervensi Partai Demokrat, sehingga terbelah menjadi dua.

"Sebelumnya mereka menyebarkan fitnah kalau Presiden Jokowi intervensi Demokrat, sekarang anak buahnya tuding Jokowi berkhianat, tidak usah lebay dan pansos elektabilitas Pak Jokowi yang masih tingggi," katanya.

 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sby agus harimurti
Editor : Nancy Junita

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top