Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Hong Kong dan Makau Tangguhkan Vaksin Pfizer-BioNTech

Penangguhan vaksin Pfizer-BioNTech menyusul adanya informasi mengenai pengemasan botol yang rusak.
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 24 Maret 2021  |  20:20 WIB
Kepala Eksekutif Hong Kong Carrie Lam saat menerima suntikan vaksin buatan China di Hong Kong, Senin (22/2/2021). - Antara \r\n\r\n
Kepala Eksekutif Hong Kong Carrie Lam saat menerima suntikan vaksin buatan China di Hong Kong, Senin (22/2/2021). - Antara \\r\\n\\r\\n

Bisnis.com, JAKARTA--Hong Kong dan Makau menangguhkan penggunaan vaksin Covid-19 Pfizer-BioNTech pada hari ini setelah diberitahu tentang masalah pengemasan botol yang rusak meski menegaskan bahwa mereka tidak yakin ada risiko keamanan.

Penghentian itu merupakan pukulan terakhir dalam upaya menggelar program vaksinasi massal melawan virus mematikan yang telah menewaskan lebih dari 2,7 juta orang di seluruh dunia dan menghantam ekonomi global.

"Demi pencegahan, vaksinasi saat ini harus ditangguhkan selama masa penyelidikan," menurut laporan pemerintah Hong Kong dalam sebuah pernyataan seperti dikutip ChannelNewsAsia, Rabu (24/3/2021).

Kedua wilayah di China itu menyatakan keputusan mereka keluar setelah diberitahu tentang masalah tersebut oleh Fosun, perusahaan farmasi China yang mendistribusikan vaksin Pfizer-BioNTech di China.

Botol dengan nomor lot 210102 ditemukan memiliki kemasan yang rusak, kata pihak berwenang.

Pernyataan dari Hong Kong dan Makau tidak memberikan rincian tentang bagaimana kemasan itu rusak, tetapi keduanya menyatakan tidak yakin ada masalah keamanan.

Pada Rabu ini, otoritas Hong Kong mengatakan kepada beberapa pusat vaksinasi untuk berhenti menggunakan vaksin Pfizer-BioNTech, menurut pemberitahuan kepada penduduk.

Beberapa penduduk Hong Kong melalui media sosial melaporkan kegiatan vaksinasi dihentikan dan sejumlah pusat vaksinasi ditutup.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

hong kong Vaksin Covid-19
Editor : Edi Suwiknyo

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top