Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kepala Kantor BC Jayapura Pelaku Kekerasan terhadap Pegawai Baru

Selama masa pemeriksaan, Kepala Kantor Bea Cukai Jayapura dibebaskan dari jabatannya.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 02 Maret 2021  |  03:18 WIB
Kantor Bea Cukai Jayapura. - Istimewa/facebook
Kantor Bea Cukai Jayapura. - Istimewa/facebook

Bisnis.com, JAKARTA — Direktorat Jenderal Bea Cukai Kementerian Keuangan mengonfirmasi pegawainya yang terlibat dalam kasus kekerasan fisik di Jayapura berstatus sebagai kepala kantor. Kekerasan fisik dilakukan terhadap pegawai baru saat masa orientasi kedisiplinan.

“Yang bersangkutan adalah Kepala Kantor BC Jayapura,” tutur Direktur Kepabean Internasional dan Antar-lembaga Ditjen Bea Cukai Syarif Hidayat, Selasa, 2 Maret 2021.

Syarif mengatakan bahwa Bea Cukai menerbitkan surat investigasi untuk memeriksa pelaku pada Jumat, 26 Februari. Tiga hari setelah surat investigasi keluar, pelaku resmi dipanggil ke Kantor Pusat Bea Cukai oleh Direktur Kepatuhan Internal.

Selama masa pemeriksaan, Kepala Kantor Bea Cukai Jayapura dibebaskan dari jabatannya. “Perlu ditegaskan, bahwa Bea Cukai tidak mentoleransi cara-cara yang tidak sesuai dengan aturan dan prosedur-prosedur kepegawaian meski untuk tujuan pembinaan pegawai baru,“ kata Syarif.

Adapun, bagi korban yang mengalami kekerasan fisik, Bea Cukai memberikan penguatan mental dan perlindungan yang langsung ditangani oleh Kepala Kantor Wilayah Bea Cukai Papua. Kabar adanya kekerasan fisik di lingkungan kantor Bea Cukai beredar di media sosial Twitter.

Informasi tersebut dibagikan anggota Komisi XI DPR dari Fraksi Partai Golkar, Misbakhun, melalui akun @MMisbakhun. Dalam tayangan rekaman CCTV berdurasi 33 detik, pegawai dengan seragam Bea Cukai terlihat memukul perut koleganya di lingkungan kantor.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Bea Cukai jayapura

Sumber : Antara

Editor : Zufrizal

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top