Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Vaksin Covid-19 Maksimum untuk 59 Tahun, Bagaimana untuk Lansia?

Vaksin yang sudah ada dan masih diuji coba dari Sinovac baru bisa digunakan oleh masyarakat rentang usia 18-59 tahun.
Mutiara Nabila
Mutiara Nabila - Bisnis.com 29 Desember 2020  |  14:52 WIB
Vaksin Covid-19 buatan Sinovac yang tiba di Bandara Internasional Soekarno-Hatta pada Minggu malam, 6 Desember 2020. - Istimewa
Vaksin Covid-19 buatan Sinovac yang tiba di Bandara Internasional Soekarno-Hatta pada Minggu malam, 6 Desember 2020. - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA – Pemerintah masih terus mengupayakan agar masyarakat lanjut usia bisa ikut mendapat vaksin Covid-19. Pasalnya, vaksin yang sudah ada dan masih diuji coba dari Sinovac baru bisa digunakan oleh masyarakat rentang usia 18-59 tahun.

Menter Kesehatan RI Budi Gunadi Sadikin menjelaskan bahwa untuk memastikan vaksin bisa digunakan pada usia di atas 60 tahun membutuhkan waktu.

“Hasil uji klinis vaksin yang dilakukan di Bandung untuk vaksin Sinovac, itu dilakukan untuk rentang usia 18 sampai 59 tahun. Tapi, vaksin ini yang diuji klinis diluar Bandung, seperti yang dilakukan di Turki, di Brazil itu juga diberikan ke orang-orang dengan grup usia diatas 60 tahun,” jelasnya pada konferensi pers, Selasa (29/12/2020).

Budi juga menjelaskan bahwa pihaknya sudah berbicara dengan BPOM untuk mengkoordinasikan hal tersebut, dan agar nanti akan melengkapi datanya sebelum mengambil keputusan akhir mengenai rentang usia yang bisa diberikan vaksin.

Sementara itu, vaksin lain seperti Pfizer sudah mendapat emergency use authorization oleh MHRA London, FDA Amerika, dan oleh EMA Eropa, boleh diberikan di atas 60 tahun.

“Dan karena vaksinnya kita yang akan datang nanti ada empat jenis [dari empat perusahaan], otomatis keragaman itu akan ada. Itu sebabnya kalau kita lihat tadi tahapannya lansia kita taruh agak ke belakang. karena kita ingin memastikan bahwa semua secara saintifik terkait pemberian vaksin ke grup lansia ini BPOM sudah feel comfortable,” imbuhnya.

Budi menegaskan, kemungkinan vaksin-vaksin dari perusahaan di luar Sinovac, seperti Novavax, AstraZeneca, atau Pfizer, akan tiba pada semester II/2021 atau paling cepat akhir Kuartal II/2021.

Namun, Budi memastikan bahwa pemberian vaksin hanya akan dilakukan sesudah ada persetujuan dari BPOM.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kemenkes Covid-19 Vaksin Covid-19
Editor : Oktaviano DB Hana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top