Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Utak Atik Kabinet Jokowi, Rizal Ramli Sindir Sebagian Calon Menteri 'KW'?

Ekonom Senior Rizal Ramli menyindir rencana reshuffle kabinet yang akan dilakukan oleh Presiden Joko Widodo dalam waktu dekat ini.
Aprianus Doni Tolok
Aprianus Doni Tolok - Bisnis.com 21 Desember 2020  |  16:29 WIB
Mantan Menko Maritim Rizal Ramli (kanan) memberikan keterangan pers saat melakukan pelaporan terkait pencemaran nama baik dirinya oleh Ketua Umum Partai Nasdem Surya Paloh, di Bareskrim Polri, Gambir, Jakarta, Selasa (16/10/2018). - ANTARA/Aprillio Akbar
Mantan Menko Maritim Rizal Ramli (kanan) memberikan keterangan pers saat melakukan pelaporan terkait pencemaran nama baik dirinya oleh Ketua Umum Partai Nasdem Surya Paloh, di Bareskrim Polri, Gambir, Jakarta, Selasa (16/10/2018). - ANTARA/Aprillio Akbar

Bisnis.com, JAKARTA - Isu reshuffle kabinet semakin kencang terdengar menjelang akhir tahun, setelah Presiden Joko Widodo (Jokowi) dikabarkan akan merombak kabinetnya dalam waktu dekat ini.

Namun alih-alih mendapatkan dukungan publik, sejumlah kalangan justru menyoroti rencana pemerintah tersebut. Ekonom Senior Rizal Ramli malah menyindir dan mempertanyakan manfaat dari reshuffle kabinet tersebut. 

Bahkan, dia kembali menggunakan istilah ‘KW’ yang sepertinya merujuk pada kualitas sejumlah menteri.

Ada kabar mau reshuffle kabinet.. akan bermanfaat? Sebagian besar KW2 KW3 hanya sibuk cari pensiun. Jika diganti dgn KW1, pasti ada manfaat. Banyak juga yg KKN ugal2an. Klo KKN ganti bakal tumbuhkan kepercayaan. Menkeu terbalik sumber masalah, klo tidak diganti JKW nyungsep ,” cuitnya melalui akun Twitter @RamliRizal, Senin (21/12/2020).

Istilah ‘menteri KW’ pernah dilontarkan Rizal pada akhir 2015, tepatnya dalam acara Core Economy Outlook 2016 di Jakarta.

Saat itu, dia memprediksi Presiden Jokowi akan melakukan reshuffle jilid 2 setelah reshuffle jilid pertama yakni pada Agustus 2015 dinilainya berhasil sedikit memperbaiki kondisi ekonomi nasional.

Dikutip dari pemberitaan Tempo.co pada 17 November 2015, Rizal yang saat itu menjabat Menteri Koordinator Maritim dan Sumber Daya mengatakan bahwa selama sembilan bulan pertama pemerintahan Jokowi-Jusuf Kalla, menteri-menteri yang menjabat mayoritas merupakan usul dari partai politik, bukan pilihan Presiden Joko Widodo pribadi. 

Menurutnya, para menteri tersebut tidak mampu membawa sentimen positif bagi perekonomian Indonesia.

"Visinya simpang siur, kompetensinya KW 2 atau KW 3," ujarnya.

Namun, sambungnya, setelah Presiden Jokowi melakukan reshuffle pertama dengan menunjuk langsung menteri-menteri untuk menjabat posisi strategis pada bidang ekonomi, politik, dan keamanan, perubahan mulai terjadi.

 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jokowi rizal ramli Reshuffle Kabinet
Editor : Edi Suwiknyo

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top