Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Moeldoko: Deklarasi Hasil Tes Covid-19 Itu Penting Untuk Tracing

Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko menilai keterbukaan dalam menyampaikan hasil tes Covid-19 menjadi sebuah tanggung jawab sosial guna melindungi orang lain.
Aprianus Doni Tolok
Aprianus Doni Tolok - Bisnis.com 01 Desember 2020  |  15:43 WIB
Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko menjawab pertanyaan saat wawancara khusus dengan ANTARA di Jakarta, Senin (29/6/2020). Moeldoko mengungkapkan Presiden menegur keras menteri-menterinya agar mereka dapat lebih lebih sigap, cepat dan tepat dalam menghadapi dampak pandemi COVID-19. ANTARA FOTO - Akbar Nugroho Gumay
Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko menjawab pertanyaan saat wawancara khusus dengan ANTARA di Jakarta, Senin (29/6/2020). Moeldoko mengungkapkan Presiden menegur keras menteri-menterinya agar mereka dapat lebih lebih sigap, cepat dan tepat dalam menghadapi dampak pandemi COVID-19. ANTARA FOTO - Akbar Nugroho Gumay

Bisnis.com, JAKARTA - Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko menilai keterbukaan masyarakat untuk menyampaikan atau mendeklarasikan hasil tes Covid-19 sangat penting untuk memudahkan pelacakan atau tracing kontak dekat sehingga penanganan sedini mungkin bisa dilakukan.

“Dilihat kepentingannya ya. Kalau kepentingannya untuk tracing, ada sebuah situasi seseorang berada dalam sebuah lingkungan yang patut diwaspadai, patut menjadi atensi bersama, maka itu perlu dideklarasi karena akan melihat rentetannya,” ujarnya kepada awak media, Selasa (1/12/2020).

Menurutnya, keterbukaan dalam menyampaikan hasil tes Covid-19 menjadi sebuah tanggung jawab sosial guna melindungi orang lain dari terpapar virus Corona.

Lebih lanjut, Moeldoko juga menyampaikan bahwa tes swab atau tes usap menjadi kewajiban bagi siapapun, termasuk anggota kabinet, yang hadir dalam kegiatan dimana ada presiden di dalamnya.

Kemudian, sambungnya, jika ada yang terbukti positif Covid-19 di lingkungan kabinet maka akan langsung dilaporkan ke Menteri Kesehatan guna dilakukan tracing secara cepat dan menyeluruh.

“Sekali lagi, semuanya itu untuk tujuan tracing dan ini terkait dengan tanggung jawab moral kepada siapa pun,” ujarnya.

Seperti diberitakan sebelumnya, dalam beberapa hari terakhir diketahui Gubernur Anies Baswedan dan Ketua Umum PBNU menjadi dua tokoh publik yang berinisiatif mengumumkan ihwal status kesehatannya yang kini positif Covis-19.

Gubernur Anies menyatakan positif terinfeksi virus Corona secara langsung melalui media sosial Instagram miliknya @aniesbaswedan. Sebelumnya, Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria dinyatakan positif Covid-19 pada Jumat (27/11/2020).

Anies dinyatakan terinfeksi virus Corona setelah hasil tes usap (PCR) keluar pada Selasa dini hari (1/12/2020). Sehari sebelumnya, dia telah melakukan tes usap di Balai Kota DKI Jakarta.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

moeldoko kepala staf kepresidenan Covid-19
Editor : Oktaviano DB Hana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

BisnisRegional

To top