Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Astaga, Korea Selatan Alami Gelombang Ketiga Kasus Virus Corona

Otoritas Kesehatan Korea Selatan memperingatkan gelombang ketiga pandemi sedang berlangsung karena infeksi cluster dari pertemuan pribadi, fasilitas umum, rumah sakit dan militer.
Rezha Hadyan
Rezha Hadyan - Bisnis.com 24 November 2020  |  11:38 WIB
Korea Selatan mengalami peningkatan kasus virus corona (Covid-19)./Ilustrasi/Jumat, 6 Maret 2020. - Antara
Korea Selatan mengalami peningkatan kasus virus corona (Covid-19)./Ilustrasi/Jumat, 6 Maret 2020. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Jumlah kasus Covid-19 di Korea Selatan meningkat kembali menjadi lebih dari 300 pada Selasa (24/11/2020). Adapun sebelumnya, negara tersebut sempat berhasil menekan penambahan jumlah kasus setelah lima hari berturut-turut mengalami lonjakan.

Melansir The Korea Times pada Selasa (24/11/2020), Badan Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korea (Korean Disease Control and Prevention Agency/KDCA) telah terjadi penambahan 349 kasus Covid-19 pada hari ini, termasuk 320 infeksi lokal, meningkatkan total beban kasus menjadi 31.353.

Angka terbaru naik tajam dari 271 pada hari Senin (23/11/220), ketika pembacaan yang sebanding turun kembali di bawah 300 untuk pertama kalinya dalam enam hari karena lebih sedikit pengujian pada akhir pekan. Beban kasus harian telah bertahan di tiga digit sejak 8 November, dengan angka di atas 300 dari 18-22 November.

Otoritas kesehatan memperingatkan gelombang ketiga pandemi sedang berlangsung karena infeksi cluster dari pertemuan pribadi, fasilitas umum, rumah sakit dan militer, menyerukan tindakan yang lebih kuat sebelum ujian perguruan tinggi nasional pada awal Desember.

Otoritas kesehatan mengatakan infeksi dari pertemuan keluarga dan teman menyumbang sekitar 60 persen dari total kasus, membuat mereka lebih sulit untuk menahan Covid-19 di musim dingin, yang lebih menguntungkan untuk penyebaran virus.

"Infeksi di antara orang-orang yang berusia di bawah 40 tahun telah meningkat, karena banyak dari mereka tidak menunjukkan gejala khusus dan melakukan banyak aktivitas, menambah kesengsaraan pada upaya antivirus yang sudah dilumpuhkan oleh cuaca dingin," ungkap Wakil Menteri Kesehatan Kedua Kang Do -tae berkata dalam pertemuan dengan pejabat kesehatan senior.

Lonjakan virus baru-baru ini mendorong pihak berwenang untuk menaikkan tingkat jarak sosial satu tingkat ke Tingkat 2, tertinggi ketiga dalam sistem lima tingkat, di wilayah metropolitan Seoul selama dua minggu mulai Selasa.

Langkah terbaru datang tiga hari setelah Seoul menaikkan jarak satu tingkat ke Level 1.5 untuk mendesak orang dan pemilik bisnis agar mengambil tindakan pencegahan ekstra.

Di bawah Level 2, klub malam dan fasilitas hiburan berisiko tinggi lainnya harus menangguhkan bisnis mereka, sementara ruang pernikahan dan pemakaman harus membatasi jumlah pengunjung maksimal 100 orang.

Kafe seharusnya hanya menawarkan layanan antar-jemput dan pengiriman, dan restoran dilarang menyajikan makanan setelah jam 9 malam.

Fasilitas olahraga dalam ruangan diharuskan menghentikan operasinya setelah jam 9 malam, dan fasilitas umum harus memenuhi batas penerimaan sebesar 30 persen. Acara olahraga seharusnya hanya memiliki 10 persen dari kapasitas maksimumnya.

Provinsi Jeolla Utara dan Selatan mulai mengadopsi jarak Level 1.5, sementara kota dan kabupaten kecil lainnya di seluruh negara telah memberlakukan aturan jarak yang lebih ketat sesuai dengan peningkatan kasus baru baru-baru ini.

Dari kasus yang ditularkan secara lokal, 206 diidentifikasi di daerah ibu kota, rumah bagi hampir setengah dari populasi negara.

Wilayah ibu kota mencatat lebih dari 200 kasus virus untuk hari kelima berturut-turut.

Seoul menambahkan 132 kasus lagi, sementara di sekitar Provinsi Gyeonggi dan kota pelabuhan barat Incheon masing-masing melaporkan 69 dan 16 kasus. Sebagian besar kota besar dan kotamadya telah melaporkan infeksi baru.

Provinsi Gangwon mencatat 45 kasus baru, terutama disebabkan oleh infeksi cluster di unit Angkatan Darat di kota perbatasan Cherwon.

Provinsi Jeolla Utara melaporkan 14 pasien baru, dan Provinsi Gyeongsang Utara memiliki sembilan pasien lagi. Jumlah kasus impor baru mencapai 29, naik dari 16 hari sebelumnya.

Negara tersebut melaporkan satu kematian tambahan akibat COVID-19, sehingga totalnya menjadi 510. Tingkat kematian adalah 1,63 persen. Jumlah pasien Covid-19 yang bergejala parah atau kritis mencapai 79. Jumlah total orang yang dibebaskan dari karantina setelah pulih total mencapai 26.722, naik 183 dari hari sebelumnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

korea selatan Covid-19 pandemi corona
Editor : Novita Sari Simamora
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

BisnisRegional

To top