Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Korea Selatan Mulai Terapkan Lagi Pembatasan Sosial Secara Ketat

Terhitung sejak Kamis (19/11/2020) ini, perkumpulan publik dengan 100 peserta atau lebih akan dilarang, pelayanan keagamaan dan kegiatan olahraga juga dibatasi.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 19 November 2020  |  14:41 WIB
Para karyawan dari sebuah perusahaan layanan desinfeksi membersihkan stasiun subway di tengah ketakutan Virus Corona di Seoul, Korea Selatan, Rabu (11/3/2020). - Antara
Para karyawan dari sebuah perusahaan layanan desinfeksi membersihkan stasiun subway di tengah ketakutan Virus Corona di Seoul, Korea Selatan, Rabu (11/3/2020). - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Korea Selatan memulai kebijakan pembatasan khusus sejak hari ini, Kamis (19/11/2020), hingga dua pekan ke depan untuk mencegah penyebaran virus Corona atau Covid-19.

Kebijakan itu diambil seiring dengan terus meningkatnya kasus infeksi virus Corona jelang kegiatan tahunan, ujian masuk perguruan tinggi.

Terhitung sejak hari ini, perkumpulan publik dengan 100 peserta atau lebih akan dilarang, pelayanan keagamaan dan kegiatan olahraga juga dibatasi hingga 30 persen kapasitas normal, sedangkan kelab dan tempat karaoke diwajibkan memperlebar jarak fisik para tamu.

Badan Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korea Selatan mencatat sebanyak 343 kasus baru Covid-19 per Kamis tengah malam, menjadikan total kasus di negara itu sebanyak 29.654 dengan 498 kematian.

Penambahan kasus harian lebih dari 200 terjadi selama lima hari berturut-turut, hingga melebihi 300 sepanjang Rabu (18/11/2020). Jumlah itu merupakan tertinggi sejak Agustus, setelah klaster besar dari umat gereja yang mengikuti aksi unjuk rasa.

Peningkatan jumlah kasus tersebut menimbulkan kecemasan bagai para pelajar dan orang tua menjelang ujian masuk perguruan tinggi, yang di Korea Selatan dianggap sangat penting untuk pendidikan masa depan siswa dan karir mereka nantinya.

Hampir 500.000 siswa SMA tingkat akhir di Korea Selatan akan mengikuti ujian masuk perguruan tinggi pada tahun ini, yang akan dilaksanakan pada 3 Desember, demikian diungkapkan Kementerian Pendidikan.

Kementerian meminta semua SMA di seluruh negeri untuk kembali menjalankan pembelajaran tatap muka di kelas, sepekan sebelum ujian berlangsung, dan menyebutkan bahwa pihaknya akan mengumumkan sekolah yang mengalami infeksi Covid-19 selama masa itu.

Namun, kata kementerian, jumlah pasti siswa yang terpapar Covid-19 tidak akan ikut diumumkan demi mencegah ketakutan pada peserta ujian.

Kementerian Pendidikan juga telah mengamankan sebanyak 120 ranjang perawatan di 29 fasilitas kesehatan untuk para siswa yang terinfeksi virus Corona menjelang hari ujian.

Bagi para siswa yang dikarantina, termasuk mereka yang melakukan kontak dengan pasien positif Covid-19, Kementerian Pendidikan telah menyiapkan sedikitnya 113 pusat ujian serta 754 ruangan ujian individu, yang mampu mengakomodasi hingga 3.800 siswa.

Menteri Kesehatan Park Neung-hoo mengatakan Korea Selatan tengah berada di persimpangan yang krusial menuju kasus besar lainnya. "Kita harus bekerja sama dalam menjalankan langkah pencegahan untuk membantu anak-anak kita berfokus pada ujian masuk universitas dalam lingkungan yang aman," kata Park.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

korea selatan Virus Corona Covid-19

Sumber : Reuters

Editor : Oktaviano DB Hana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top