Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Presiden AS Trump Tidak Suka Bekerja Sama Dengan Korea Selatan

Presiden AS Trump mengatakan tidak suka berurusan dengan Presiden Moon dari Korea Selatan.
Krizia Putri Kinanti
Krizia Putri Kinanti - Bisnis.com 17 Juli 2020  |  14:58 WIB
President Donald Trump saat berkunjung ke Honeywell International Inc. produsen masker N95 di Phoenix pada 5 Mei 2020. - Bloomberg/Brendan
President Donald Trump saat berkunjung ke Honeywell International Inc. produsen masker N95 di Phoenix pada 5 Mei 2020. - Bloomberg/Brendan

Bisnis.com, JAKARTA - Presiden Amerika Serikat Donald Trump telah menyebut orang Korea Selatan "mengerikan" dan mengklaim dia tidak suka bekerja sama dengan Moon Jae In.

Gubernur Maryland Larry Hogan menulis sebuah artikel untuk Washington Post, merinci bagaimana ia mencoba untuk membantu negaranya menangani virus corona dan apa yang ia dan istrinya lakukan di Korea Selatan, Yumi, saat makan malam pribadi dengan Trump.

Karena ketidakmampuan Gedung Putih untuk membantu negara-negara bagian, dan bahkan menyita alat-alat pelindung pribadi yang ingin digunakan oleh negara-negara bagian, Larry Hogan membawa masalah ini ke tangannya sendiri. Dia dan istrinya menghubungi Moon Jae In untuk mencari tes virus corona dan mereka bekerja dengan LabGenomics untuk mengamankan 500.000 tes dengan biaya US$9 juta. Mereka menyembunyikan tes di lokasi rahasia untuk mencegah pihak berwenang menyita kiriman mereka.

Kemudian, Trump menghadiri makan malam yang disponsori oleh Asosiasi Gubernur Republikan dan disinilah pikiran Trump yang sebenarnya terungkap, memberikan pujian kepada para pemimpin Cina, Jepang, dan Korea Utara.

“Saya tidak ingat dia menyebutkan virus, tetapi dia berbicara tentang betapa dia sangat menghormati Presiden Xi Jinping dari Cina, dia sangat suka bermain golf dengan temannya "Shinzo," Perdana Menteri Abe dari Jepang; seberapa baik dia bergaul dengan diktator Korea Utara Kim Jong Un,” tutur Larry Hogan dikutip dari Koreaboo.com, Jumat (17/7/2020).

Namun itu bukan bagian yang paling mengejutkan bagi Larry Hogan. Apa yang terjadi selanjutnya benar-benar mengejutkannya, dan juga istrinya orang Korea. Dia juga merujuk pada puluhan ribu pasukan Militer AS yang saat ini ditempatkan di seluruh Korea Selatan.

Menurut Larry, Trump mengatakan dia benar-benar tidak suka berurusan dengan Presiden Moon dari Korea Selatan. Orang-orang Korea Selatan adalah "orang-orang jahat," katanya, dan dia tidak tahu mengapa Amerika Serikat melindungi mereka selama ini. "Mereka tidak membayar kita," keluh Trump.

“Yumi duduk di sana ketika presiden melemparkan penghinaan di tempat kelahirannya. Saya tahu dia terluka dan kesal. Saya tahu dia ingin keluar. Tapi dia duduk di sana dengan sopan dan diam-diam,” tuturnya.

Malam berikutnya, Sabtu, Lee Soo-hyuck, duta besar Korea Selatan untuk Amerika Serikat, mengadakan resepsi di kediaman resminya untuk semua gubernur dan pasangan mereka. Yumi telah bekerja dengan duta besar untuk merencanakan acara tersebut. Moon menyampaikan pesan video, menyambut gubernur dan berterima kasih kepada mereka atas hubungan Korea yang sangat istimewa dengan Amerika Serikat.

“Berbicara dalam bahasa Korea dengan teks bahasa Inggris, dia mengatakan betapa bangganya dia terhadap Yumi sebagai ibu negara Korea-Amerika pertama di Amerika Serikat. Kemudian dia menyebut saya sebagai menantu rakyat Korea. Sangat berarti bagi kami untuk mendengarnya mengatakan itu, meskipun itu akan memakan waktu beberapa bulan sebelum kami akan belajar betapa kehangatannya benar-benar berarti bagi orang-orang di negara bagian saya,” paparnya.

Saat ini, Amerika Serikat melihat jumlah kasus yang memecahkan rekor setiap hari, dengan 16 Juli mencatat lebih dari 75.000 kasus baru. Amerika Serikat saat ini memiliki hampir 3,7 juta kasus, di samping lebih dari 140.000 kematian. Di sisi lain, Korea Selatan hanya memiliki 13.672 kasus, dan 293 kematian.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

amerika serikat korea selatan kerja sama Donald Trump
Editor : Novita Sari Simamora
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top