Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Main Mata Dana Corona, Banggar DPR Ungkap Rumah Sakit Akali Data Kematian Pasien Covid-19 Demi Dapat Anggaran

Anggota DPR menyoroti pihak rumah sakit yang mengklaim kasus Corona demi mendapat anggaran yang besar.
Edi Suwiknyo
Edi Suwiknyo - Bisnis.com 15 Juli 2020  |  12:26 WIB
Petugas medis mengenakan alat pelindung diri mendorong ranjang beroda tempat pasien berstatus dalam pengawasan corona menuju ruang isolasi RSUD dr. Iskak di Tulungagung, Jawa Timur, pada Jumat (13/3/2020). - Antara
Petugas medis mengenakan alat pelindung diri mendorong ranjang beroda tempat pasien berstatus dalam pengawasan corona menuju ruang isolasi RSUD dr. Iskak di Tulungagung, Jawa Timur, pada Jumat (13/3/2020). - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Main mata sejumlah rumah sakit terkait Covid-19 mulai disorot oleh DPR. Wakil rakyat curiga ada upaya mengeruk keuntungan oleh sejumlah rumah sakit di tengah pandemi Covid-19 yang disebabkan Virus Corona.

Hal ini diungkapkan Ketua Badan Anggaran DPR Said Abdullah saat rapat kerja (raker) dengan pemerintah, termasuk Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto Rabu (15/7/2020).

Said bercerita, ada seorang pasien cuci darah. Situasi pandemi Covid-19 menyulitkan mereka. Singkat kata, pasien ini kemudian masuk rumah sakit untuk cuci darah. Belakangan pasien tersebut meninggal.

"Sama rumah sakit kemudian dinyatakan meninggal karena Covid-19," kata Said Abdullah.

Sontak penyematan status Covid-19 ini membuat keluarga pasien berang. Keluarga kemudian melayangkan gugatan ke pengadilan. Hasilnya, pihak rumah sakit mengklarifikasi dan mengakui bahwa pasien tersebut tidak meninggal karena Covid-19.

Said juga memberi contoh lainnya, di Madura, tentangganya yang berjarak 500 meter punya penyakit sudah menahun. Suatu kali tentangganya itu berobat ke rumah sakit. Datang ke rumah sakit, kemudian meninggal langsung dinyatakan Covid-19.

Usut punya usut, kematian non-Covid-19 dan kematian akibat Covid-19 berbeda anggarannya. Yang jelas, kalau rumah sakit menyatakan orang meninggal karena Covid-19, pihak rumah sakit akan mendapatkan alokasi dana yang lumayan besar.

Said menuturkan ada kabar yang menyebut bahwa kalau orang sakit karena Covid-19, kemudian meninggal, maka  anggarannya mencapai Rp90 juta. Ada pula yang menyebut angka Rp45 juta.

Terlepas benar atau tidaknya, kalau satu pasien meninggal berkisar Rp45 juta - Rp90 juta, maka kalau 100 orang pasien meninggal non-Covid- 19 dinyatakan Covid-19, maka rumah sakit bisa menerima uang senilai Rp4,5 miliar - Rp9 miliar.

"Tapi kira-kira ada kenakalannya juga rumah sakit Pak dokter. Tidak Covid-19 dinyatakan Covid-19," tukasnya.

Dalam catatan Bisnis, pemerintah telah mengalokasikan anggaran untuk penanganan Covid-19 di bidang kesehatan senilai Rp87,5 triliun.

Anggaran yang besar itu digunakan untuk belanja penanganan Covid-19 sebesar  Rp65,8 triliun; insentif tenaga medis Rp5,90 triliun; santunan kematian Rp300 miliar; bantuan iuran JKN Rp3 triliun; Gugus Tugas Covid-19 Rp3,5 triliun;  insentif perpajakan di bidang kesehatan Rp9,05 triliun.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

dpr Virus Corona covid-19
Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top