Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

2 Ilmuwan jadi Relawan Pertama Disuntik Uji Coba Vaksin Covid-19 Buatan Oxford

Peneliti University of Oxford memberikan dosis pertama pada hari Kamis, sementara orang lain diberi vaksin meningitis untuk digunakan sebagai perbandingan.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 24 April 2020  |  09:56 WIB
Elisa Granato saat disuntik vaksin uji coba virus corona
Elisa Granato saat disuntik vaksin uji coba virus corona

Bisnis.com, JAKARTA - Universitas Oxford telah memulai uji coba vaksin virus corona atau covid-19 nya, dengan menyuntik dua orang relawan yang juga seorang ilmuwan itu.

Peneliti University of Oxford memberikan dosis pertama pada hari Kamis, sementara orang lain diberi vaksin meningitis untuk digunakan sebagai perbandingan.

Mereka berharap mengulangi proses ini dengan enam sukarelawan pada hari Sabtu, dengan lebih dari 1.000 vaksin diuji dari hari Senin.

Ahli mikrobiologi Elisa Granato dan peneliti kanker Edward O'Neill mengajukan diri untuk menjadi dua peserta relawan pertama.

Mereka mengatakan bahwa mereka ingin membantu dalam apa yang bisa menjadi perkembangan awal dalam perang melawan pandemi.

Granato, yang mengambil bagian dalam uji coba pada ulang tahunnya yang ke-32, mengatakan dia 'bersemangat' untuk mendukung upaya dengan menjadi sukarelawan.

"Karena saya tidak mempelajari virus, saya merasa sedikit tidak berguna akhir-akhir ini, jadi saya merasa ini adalah cara yang sangat mudah bagi saya untuk mendukung uji cobanya." Katanya.

Profesor Sarah Gilbert, yang memimpin tim uji coba, mengatakan dia optimis tentang peluang keberhasilan vaksin.

‘Secara pribadi, saya sangat optimis itu akan berhasil. Secara formal, kami mengujinya dalam pengaturan kemanjuran. "Sama sekali tidak ada saran kita akan mulai menggunakan vaksin ini dalam populasi yang lebih luas sebelum kita menunjukkan bahwa itu benar-benar bekerja dan berhenti membuat orang terinfeksi virus corona," ujarnya seperti dikutip Metro.

Sedikitnya 1.102 peserta akan direkrut di beberapa lokasi penelitian di Oxford, Southampton, London dan Bristol mulai minggu depan. 

Vaksin Covid-19 dianggap sebagai strategi keluar utama oleh banyak ahli, dan para ilmuwan di seluruh dunia berlomba untuk mengembangkannya yang dapat diproduksi dalam skala besar.

Tim Oxford, yang mendapat  dukungan dana tunai lebih dari £ 20 juta minggu ini, berharap memiliki setidaknya satu juta dosis kandidat vaksin yang siap digunakan pada bulan September.

Imperial College London juga berharap memiliki vaksin yang siap digunakan pada akhir tahun ini dan juga telah menerima lebih banyak dukungan dari pemerintah.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

vaksin Virus Corona
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top