Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

FDA AS Keluarkan Izin Dua Obat Malaria untuk Matikan Virus Corona

FDA AS mengeluarkan izin penggunaan terbatas atas dua obat malaria yakni chloroquine and hydroxychloroquine untuk mengobati pasien yang terinfeksi virus corona.
Amanda Kusumawardhani
Amanda Kusumawardhani - Bisnis.com 31 Maret 2020  |  21:07 WIB
Poster Bersama Lawan Corona_di rumah saja
Poster Bersama Lawan Corona_di rumah saja

Bisnis.com, JAKARTA – Food and Drug Administration (FDA) Amerika Serikat mengeluarkan izin penggunaan terbatas atas dua obat malaria yakni Chloroquine dan Hydroxychloroquine untuk mengobati pasien yang terinfeksi virus corona jenis baru COVID-19.

Dilansir dari New York Post edisi Senin (30/3/2020), FDA mengizinkan kedua obat tersebut distribusikan dan digunakan dokter untuk mengobati pasien COVID-19 muda dan dewasa, meskipun belum ada uji klinis mengenai efektivitasnya.

FDA juga telah memberikan izin bagi Negara Bagian New York untuk memberikan obat Hydroxychloroquine dan Azithromycin bagi pasien kritis sebagai obat baru. Hingga saat ini, belum ada obat yang benar-benar bisa menyembuhkan pasien yang terinfeksi COVID-19.

“Kita lihat bagaimana perkembangannya. Mungkin bisa berhasil, mungkin saja tidak,” kata Presiden AS Donald Trump, Minggu (29/3/2020).

Dia optimistis obat-obat tersebut bisa membalikkan keadaan saat ini yang dilabeli World Health Organization (WHO) sebagai situasi pandemi virus corona. Trump sempat menyebut Hydroxychloroquine dapat digunakan untuk menangkal virus corona.

Sementara itu, Sekretaris Health and Human Services (HHS) Alex Azar memuji Trump atas keluarnya izin penggunaan obat-obat darurat untuk mengobati virus corona.

“Para ilmuwan di AS dan seluruh dunia telah mengindentifikasi banyak kemungkinan terkait dengan pengobatan COVID-19, termasuk Chloroquine dan Hydroxychloroquine,” jelasnya.

Berbeda dengan Trump, Dr. Anthony Fauci, seorang ahli penyakit menular terkemuka, mengemukakan belum ada bukti substantif bahwa obat-obat itu bisa menyembuhkan pasien yang terinfeksi COVID-19.

Berdasarkan laporan AFP, dua institusi medis di AS yakni National Institutes of Health dan Biomedical Advanced Research and Development Authority bakal melakukan uji klinis efektivitas obat-obat itu.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Virus Corona covid-19

Sumber : Bloomberg

Editor : M. Syahran W. Lubis
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top