Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pengurusan Dukcapil Ditunda Sampai 3 Pekan, Masyarakat Disarankan Pakai Online

Langkah ini dilakukan untuk menekan wabah virus Corona. Kalau memang ada yang membutuhkan pengurusan KTP online mendesak, ada tata cara yang harus diikuti.
Nindya Aldila
Nindya Aldila - Bisnis.com 19 Maret 2020  |  14:14 WIB
Petugas mencetak KTP (Kartu Tanda Penduduk) Elektronik di Kantor Disdukcapil Kota Serang, Banten, Rabu (4/3/2020). Dirjen Dukcapil Kemendagri Arif Fakrulloh melarang seluruh Dinas Kependudukan menerbitkan Surat Keterangan (Suket) sebagai pengganti KTP karena blanko E-KTP sudah tersedia dan mencukupi sehingga semua pemohon KTP sudah harus bisa dilayani. ANTARA FOTO - Asep Fathulrahman
Petugas mencetak KTP (Kartu Tanda Penduduk) Elektronik di Kantor Disdukcapil Kota Serang, Banten, Rabu (4/3/2020). Dirjen Dukcapil Kemendagri Arif Fakrulloh melarang seluruh Dinas Kependudukan menerbitkan Surat Keterangan (Suket) sebagai pengganti KTP karena blanko E-KTP sudah tersedia dan mencukupi sehingga semua pemohon KTP sudah harus bisa dilayani. ANTARA FOTO - Asep Fathulrahman

Bisnis.com JAKARTA -- Kementerian Dalam Negeri mengimbau pengurusan layanan Dukcapil ditunda dalam 2 sampai 3 pekan ke depan sebagai upaya menekan wabah virus Corona (Covid-19). Sebagai gantinya, layanan Dukcapil dapat dilakukan menggunakan sistem online.

Hal tersebut diutarakan oleh Dirjen Dukcapil Kementerian Dalam Negeri, Zudan Arif Fakrulloh. Pesan ini ditujukan kepada Kepala Dinas Dukcapil Provinsi dan Kabupaten/Kota.

Zudan meminta diupayakan pelayanan tetap berjalan dengan baik. Dengan mengutamakan layanan online, permohonan dapat dikirim online dengan format PDF dan penduduk bisa mencetak di rumah. Aplikasi Dukcapil yang mencetak dokumen dengan kertas HVS ukuran A4 dan berat 80 gram dapat digunakan.

Kepala Dinas juga diminta membuat pengumuman agar masyarakat menunda dulu pengurusan dokumen kependudukan hingga 2 sampai 3 pekan ke depan.

"Bagi masyarakat yang betul-betul membutuhkan dokumen kependudukan seperti untuk pengurusan BPJS, rumah sakit, pendaftaran masuk TNI/Polri, bisa dilakukan melalui aplikasi pelayanan online atau via Whatsapp dan SMS agar tidak terjadi penumpukan antrean," katanya, seperti dikutip dari siaran pers, Kamis (19/3).

Khusus layanan perekaman KTP-el karena ada kontak fisik secara langsung, Zudan pun meminta agar ditunda pelaksanaannya, kecuali untuk hal yang sangat darurat.

Untuk itu, apabila dilaksanakan perekaman maka perlu ditangani secara khusus, di antaranya pengecekan suhu tubuh bagi petugas dan pemohon; alat yang digunakan harus didesinfektan; petugas menggunakan sarung tangan dan masker; serta tangan pemohon harus dicuci dengan sabun atau menggunakan hand sanitizer.

Hal ini dilakukan mengikuti himbauan pemerintah yang tengah menekan laju penyebaran virus corona (Covid-19).

Tak cukup sampai di situ, Zudan mengimbau agar dilakukan perubahan pola kerja, khususnya untuk mencegah penularan virus Corona. Seperti mengurangi rapat dan menjaga jarak; tidak perlu salaman tangan cukup salam Namaste; optimalisasi pemanfaatan teknologi informasi dan komunikasi antarpersonal menggunakan smartphone.

"Kepala Dinas dan pejabat eselon III untuk tetap masuk kantor untuk menjamin pelayanan tetap berjalan. Kepala Dinas mengatur pejabat dan staf untuk menjalankan tugas kedinasan untuk bekerja dari rumah/tempat tinggal (work from home) dan yang masuk kantor," katanya

Dirjen Dukcapil juga meminta disediakan thermal gun atau pengukur suhu tubuh di pintu masuk kantor Disdukcapil bagi para pegawai maupun tamu.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Virus Corona ditjen dukcapil covid-19
Editor : Andya Dhyaksa
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top