Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Jokowi Minum Jamu, Ini Pemberitaan Media Luar Negeri

Berita soal Presiden Jokowi minum jamu dan menghidangkan jamu kepada tamunya mendapat porsi pemberitaan media luar negeri. Bloomberg menyebutkan hal itu menambah kuat spekulasi bahwa ramuan herbal dapat menangkal infeksi virus Corona.
Saeno
Saeno - Bisnis.com 13 Maret 2020  |  11:23 WIB
Berita soal Presiden Jokowi minum jamu dan menghidangkan jamu kepada tamunya mendapat porsi pemberitaan media luar negeri. - Facebook resmi Presiden Joko Widodo
Berita soal Presiden Jokowi minum jamu dan menghidangkan jamu kepada tamunya mendapat porsi pemberitaan media luar negeri. - Facebook resmi Presiden Joko Widodo

Bisnis.com, JAKARTA - Berita soal Presiden Jokowi minum jamu dan menghidangkan jamu kepada tamunya mendapat porsi pemberitaan media luar negeri. Bloomberg menyebutkan hal itu menambah kuat spekulasi bahwa ramuan herbal dapat menangkal infeksi virus Corona.

Berita yang bersumber dari Bloomberg tersebut disampaikan ulang oleh sejumlah website di luar negeri.

Bloomberg, Jumat (13/3/2020) menulis bahwa Presiden Indonesia Joko Widodo telah memperkuat spekulasi bahwa ramuan herbal dapat menangkal infeksi virus Corona.

Jokowi, tulis Bloomberg, dalam sebuah pernyataan yang diposting di situs web pemerintah mengatakan bahwa dia telah minum jamu yang terdiri atas campuran jahe merah, serai, kunyit dan temulawak, tiga kali sehari sejak penyebaran virus.

"Saya minum jamu, bukan teh sekarang," kata Jokowi dalam pernyataannya, seperti ditutip Bloomberg. "Saya menghidangkan minuman itu untuk para tamu, baik pagi, siang atau malam hari."

Bloomberg menulis bahwa jamu banyak digunakan sebagai obat herbal di Indonesia dengan klaim dapat menyembuhkan berbagai penyakit, mulai dari flu biasa dan sakit perut hingga asam urat. Bahkan, jamu diyakini dapat meningkatkan stamina seksual bagi pria.

Bloomberg juga menyinggung soal industri jamu dan kehadiran perusahaan seperti PT Industri Jamu dan Farmasi Sido Muncul.

Meski begitu, Bloomberg menggaris bawahi bahwa penggunaan jamu sebagai pencegah virus Corona belum dapat dibuktikan.

Meskipun demikian, Jokowi bukan satu-satunya yang beralih ke ramuan herbal di tengah kekhawatiran yang meningkat akan virus. Permintaan atas jamu telah meningkat sedemikian rupa sehingga harga jahe merah, kunyit dan temulawak melonjak lima kali lipat, kata Presiden Jokowi. Disebutkan, Jokowi mengimbai warga untuk menanamnya sendiri.

Sementara itu terkait pengobatan yang lebih konvensional, Bloomberg menyebutkan bahwa kalangan investor bertaruh tentang siapa pihak pertama yang akan mengembangkan antivirus untuk virus Corona. Saham pembuat obat-obatan dan perusahaan bioteknologi di AS menunjukkan kinerja yang melawan kondisi pasar, meskipun sejauh ini belum ditemukan adanya pengobatan atau vaksin untuk melawan Corona.

Organisasi Kesehatan Dunia telah menyatakan wabah virus Corona sebagai pandemi. Penyakit yang secara resmi diberi nama Covid-19 ini telah menyebar ke 110 negara dan wilayah, menewaskan lebih dari 4.700 orang dan menginfeksi lebih dari 128.000 orang secara global.

Indonesia melaporkan kasus kematian pasien pertamanya pada minggu ini, sementara jumlah kasus terkonfirmasi mencapai 34.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jokowi jamu Virus Corona

Sumber : Bloomberg

Editor : Saeno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top