Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Militer AS Tegaskan Tidak Akan Meninggalkan Irak

Amerika Serikat menegaskan tidak memiliki rencana untuk menarik diri secara militer dari Irak. Hal itu disampaikan Menteri Pertahanan Mark Esper kepada wartawan menyusul adanya surat soal persiapan penarikan pasukan AS.
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 07 Januari 2020  |  09:06 WIB
Seorang tentara AS berjaga di sebuah basis militer AS di Mosul, Irak, Selasa (14/2/2017). - Reuters/Khalid al Mousily
Seorang tentara AS berjaga di sebuah basis militer AS di Mosul, Irak, Selasa (14/2/2017). - Reuters/Khalid al Mousily

Bisnis.com, JAKARTA - Amerika Serikat menegaskan tidak memiliki rencana untuk menarik diri secara militer dari Irak. Hal itu disampaikan Menteri Pertahanan Mark Esper kepada wartawan menyusul adanya surat soal persiapan penarikan pasukan AS.

"Tidak ada keputusan apa pun untuk meninggalkan Irak," kata Esper ketika ditanya tentang surat itu.

Dia menambahkan juga belum ada rencana yang dikeluarkan untuk bersiap-siap pergi.

"Tidak ada keputusan yang dibuat untuk meninggalkan Irak. Titik," kata Esper kepada wartawan seperti dikutip Aljazeera.com, Selasa (7/1/2020).

Surat itu, yang dikutip oleh kantor-kantor berita dan media AS, dikirim ke militer Irak oleh Brigadir Jenderal Marinir William H Seely III, komandan jendral Satuan Tugas Irak yang merupakan koalisi militer pimpinan AS untuk melawan ISIS.

Seorang jenderal terkemuka AS mengatakan kepada wartawan bahwa surat itu adalah rancangan dokumen dengan kata-kata yang buruk yang dimaksudkan hanya menggarisbawahi peningkatan pergerakan pasukan.

"Kata-kata yang tidak tepat yang menyiratkan penarikan pasukan. Tetapi bukan itu yang dimaksud," ujar Jenderal Angkatan Darat AS Mark Milley, ketua Kepala Staf Gabungan. Dia menekankan tidak ada penarikan pasukan yang direncanakan.

"Ini kesalahan dari McKenzie," kata Milley kepada wartawan, merujuk pada komandan Komando Sentral AS Jenderal Frank McKenzie. "Seharusnya tidak dikirim," kata Milley.

Esper menambahkan AS masih berkomitmen untuk melawan ISIS di Irak bersama sekutu dan mitra AS.

Laporan itu muncul sehari setelah parlemen Irak mendesak pemerintah untuk mengusir pasukan asing menyusul pembunuhan atas Jenderal Iran Qassem Soleimani oleh pasukan AS di Baghdad Jumat lalu.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

iran amerika serikat irak

Sumber : Aljazeera.com

Editor : Saeno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

BisnisRegional

To top