Manufaktur China November secara Tak Terduga Kembali Tumbuh

Peningkatan dari permintaan domestik serta langkah-langkah stimulus yang dipercepat oleh pemerintah Beijing membuat pertumbuhan pada November 2019 stabil.
M. Richard
M. Richard - Bisnis.com 30 November 2019  |  11:20 WIB
Manufaktur China November secara Tak Terduga Kembali Tumbuh
Manufaktur China - Reuters

.com, JAKARTA -- Aktivitas pabrik di China secara tak terduga kembali ke pertumbuhan pada bulan November. Peningkatan dari permintaan domestik serta langkah-langkah stimulus yang dipercepat oleh pemerintah Beijing membuat pertumbuhan pada November 2019 stabil.

Hanya saja, keuntungannya masih tergolong kecil karena permintaan ekspor tetap lambat. Semakin banyaknya tarif AS dalam beberapa minggu terakhir, membuat Beijing dan Washington masih tawar-menawar untuk kesepakatan perdagangan tahap pertama.

Berdasarkan laporan dari laman Reuters (30/11), pertumbuhan ekonomi China yang mendekati level terendah dalam 30 tahun terkahir. Keuntungan industri menyusut, spekulasi meningkat membuat Beijing perlu meluncurkan stimulus lebih cepat dan lebih agresif, bahkan jika itu berisiko menambah tumpukan utang.

Biro Statistik Nasional China (NBS) menyebutkan Purchasing Managers 'Index (PMI) bangkit kembali ke 50.2 di November, tertinggi sejak Maret. Raihan ini lebih tinggi dibandingkan dengan 49,3 pada bulan Oktober.

Padahal, dalam sebuah jajak pendapat Reuters menunjukkan para analis memperkirakan PMI November akan berada di 49,5, naik sedikit dari bulan sebelumnya.

Produktifitas pabrik menunjukkan peningkatan di sektor manufaktur besar China bulan lalu. Total pesanan baru terkerek kembali ke wilayah ekspansi dengan sub-indeks menjadi 51,3, level tertinggi yang terlihat sejak April.

Angka tersebut menunjukkan konsumsi domestik menguat setelah Beijing berulang kali mendesak pemerintah daerah untuk mendorong stimulus untuk memenuhi tujuan ekonomi sebelum akhir tahun.

Beijing telah memuat 1 triliun yuan (US$142 miliar) dari kuota obligasi khusus pemerintah daerah tahun 2020 ke tahun ini dan mendesak agar obligasi tersebut diterbitkan dan digunakan sedini mungkin.

Sejumlah analis memperkirakan langkah tersebut merupaka suatu tanda kekhawatiran akan terjadinya tekanan pada ekonomi.

Output pabrik juga naik menjadi 52,6 pada November, laju terkuat sejak Maret. Tetapi ketidakpastian dalam konflik perdagangan AS-Cina mengaburkan prospek permintaan eksternal. 

Pesanan ekspor baru turun untuk bulan ke-18. Meskipun pada kecepatan yang lebih lambat, dengan sub-indeks naik menjadi 48,8 dari 47,0 pada Oktober.

Presiden AS Donald Trump sebelumnya menyebutkan bahwa ekonomi terbesar dunia itu hampir mencapai kesepakatan pada fase pertama dari kesepakatan perdagangan. 

Tetapi para pakar perdagangan dan orang-orang yang dekat dengan Gedung Putih mengatakan itu bisa meluncur ke tahun baru, mengingat Cina mendesak untuk pengembalian tarif yang lebih luas.

Batas waktu tarif AS berikutnya adalah 15 Desember, ketika dijadwalkan untuk menampar retribusi 15% pada sekitar $ 156 miliar produk Cina.

Survei PMI juga mengindikasikan pabrik-pabrik terus mengurangi pekerjaan pada bulan November meskipun kepercayaan bisnis sedikit meningkat. Sub-indeks ketenagakerjaan berada di 47,3, tidak sedikit berubah dari yang pada bulan Oktober.

Upaya Beijing untuk mendatangkan lebih banyak pinjaman bank kepada perusahaan swasta kecil tampaknya berhasil. Indeks PMI mereka mencatat kenaikan terkuat di November, dibandingkan dengan perusahaan menengah dan besar, tetapi kinerja mereka masih yang termiskin dari ketiganya di 49,4.

PERTUMBUHAN SEKTOR LAYANAN

Pertumbuhan dalam aktivitas sektor jasa China juga meningkat di bulan November. Layanan resmi PMI meningkat menjadi 54,4, pulih dari 52,8 Oktober.

Namun, sektor jasa yang kuat justru menawarkan Beijing beberapa efek samping karena produsen menghadapi kesulitan yang semakin besar dalam mengamankan permintaan baik di dalam maupun luar negeri.

Menurut jajak pendapat Reuters, pertumbuhan produk domestik bruto China diperkirakan akan melambat ke level terendah dalam tiga dekade mendekati 6,2% pada tahun 2019 dan kemudian mencapai 5,9% pada tahun 2020.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
ekonomi china, manufaktur china

Editor : Rustam Agus
KOMENTAR


Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top