Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Wapres JK Minta ASN Ubah Paradigma Beri Pelayanan Publik

Aparatur sipil negara harus mengubah paradigma melayani masyarakat sejalan dengan perkembangan zaman.
Anggara Pernando
Anggara Pernando - Bisnis.com 14 Maret 2019  |  19:07 WIB
Wakil Presiden Jusuf Kalla (kedua kanan) meninjau stan pameran saat pembukaan
Wakil Presiden Jusuf Kalla (kedua kanan) meninjau stan pameran saat pembukaan "International Reform Policy Symposium and Regional Workshop" di Nusa Dua, Bali, Kamis (14/3/2019). - ANTARA/Fikri Yusuf

Bisnis.com, JAKARTA —  Aparatur Sipil Negara harus mengubah paradigm dalam melayani masyarakat atau akan tergilas oleh perubahan zaman. Perkembangan teknologi merupakan pendorong utama perubahan.

Wakil Presiden Jusuf Kalla mengatakan bahwa pemerintah harus bisa beradaptasi secara cepat dengan perubahan teknologi yang berkembang saat ini, termasuk aparaturnya.

"Pemerintah juga harus adaptasi dengan perubahan," ujarnya dalam keterangan resminya pada International Reform Policy Symposium and Regional Workshop 2019, di Bali Nusa Dua Convention Center, Bali, pada Kamis (14/3/2019).

Wapres menyebutkan perubahan tata kelola pemerintahan yang terjadi di Indonesia semakin terlihat seiring terjadinya reformasi.

Pemerintahan yang sebelumnya sentralistik dan otoriter sekarang menjadi desentralisasi dan lebih terbuka. Masyarakat, tegas JK, menginginkan pelayanan publik yang efisien. 

"Jika aparat lamban dan korup, maka investasi keluar, selain itu kepercayaan publik terhadap pemerintah juga menurun," katanya.

Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Menpan RB) Syafruddin, dalam sambutannya, menyampaikan semakin baiknya kinerja birokrasi di Indonesia.

Hal ini ditunjukan dengan membaiknya skor indeks persepsi korupsi menjadi 38 di 2018 dari skor 37 di 2017 dan peringkat 72 untuk ease of doing business. 

"Dunia butuh transformasi pemerintahan tidak hanya melalui birokrasi yang mekanistik tapi hidup untuk melayani rakyat. Oleh karenanya kapasitas negara harus bisa memberikan pelayanan publik yg memuaskan," jelas Syafruddin yang juga mantan Wakapolri itu.

Simposium ini diadakan untuk menekankan pentingnya sinergi antara negara-negara ASEAN bersama Korea Selatan dan Australia. Total peserta yang terlibat mencapai kurang lebih 1.000 orang yang terdiri dari perwakilan pemerintah, akademisi.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jusuf kalla pelayanan publik aparatur sipil negara
Editor : Stefanus Arief Setiaji

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top