BNPB Perkirakan Kerugian Gempa Palu Capai Rp10 Triliun

BNPB Perkirakan Kerugian Gempa Palu Capai Rp10 Triliun
Newswire | 04 Oktober 2018 19:03 WIB
Suasana pemukiman yang rusak akibat gempa dan tsunami di Palu, Sulawesi Tengah , Sabtu (29/9). - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Badan Nasional Penanggulangan Bencana atau BNPB menaksir besaran kerugian dan kerusakan akibat gempa bumi dan tsunami yang melanda Palu, Sulawesi Tengah pada 28 September lalu. Kerugian tersebut ditaksir mencapai lebih dari Rp 10 triliun.

"BNPB masih melakukan pendataan, tapi kalau kami bandingkan dengan yang ada di Lombok, melihat lokasi di Sulawesi Tengah, perkiraan kerugian dan kerusakan di atas 10 triliun. Kerugian dan kerusakan di Lombok kemarin Rp 18,8 triliun. Ini pasti di atas Rp 10 triliun," ujar Kepala Pusat Data, Informasi dan Humas BNPB, Sutopo Purwo Nugroho, di kantornya di Jalan Pramuka, Jakarta, Kamis (4/10/2018).

Sutopo menuturkan, saat ini pihaknya telah menerjunkan tim damage and assessment untuk menghitung berapa besaran kerugian dan kerusakan hingga H+6 pasca-bencana. Tim rehabilitas rekonstruksi akan menggunakan metode quick count.

Gempa berkekuatan 7,7 skala Richter yang telah dimutakhirkan oleh BMKG menjadi 7,4 skala Richter mengguncang wilayah Palu dan Donggala pada Jumat, 28 September 2018 pukul 17.02 WIB. Gempa tersebut disusul dengan gelombang tsunami yang menerjang wilayah Palu.

Sampai H+6 ini, BNPB mencatat korban meninggal akibat gempa dan tsunami di Sulawesi Tengah hingga 4 Oktober pukul 14.00 WIB mencapai 1.424 jiwa.

Sumber : Tempo

Tag : Gempa Palu
Editor : Andhika Anggoro Wening

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top