Alasan BPKH Investasi Dana Haji di Saudi, JK: Bisa Menguntungkan

Wakil Presiden Jusuf Kalla menyatakan alasan Badan Pengelola Keuangan Haji (BPKH) diprioritaskan menginvestasikan dana haji di Arab Saudi.
Lingga Sukatma Wiangga | 13 Maret 2018 16:41 WIB
Ibadah haji - Reuters/Amr Abdallah Dalsh

Kabar24.com, JAKARTA – Wakil Presiden Jusuf Kalla menyatakan alasan Badan Pengelola Keuangan Haji (BPKH) diprioritaskan menginvestasikan dana haji di Arab Saudi. Menurutnya, saat ini perkembangan haji dan umrah semakin tinggi sehingga penanaman modal itu akan menguntungkan.

Sebelumnya, pada akhir pekan lalu Kepala BPKH Anggito Abimanyu bertemu JK di Istana Wa[pres untuk membahas rencana investasi tersebut. Saat itu Angito menyebut banyak instrumen bagi dana haji yang saat ini mencapai Rp102,5 triliun.

Adapun JK menginstruksikan untuk fokus menginvestasikan dana haji di Arab Saudi karena semua instrumennya sesuai dengan prinsip syariah.

“Karena perkembangan haji dan umrah makin tinggi hampir satu juta setahun, maka kalau Indonesia dan BKH investasi di Saudi contohnya, itu bisa menguntungkan,” ujarnya di Kantor Wakil Presiden pada Selasa (13/3/2018).

“Kalau dulu bikin hotel di sana cuma bisa dipakai 3 bulan. Sekarang karena umrah sedemikian banyaknya sehingga fasilitas itu bisa dipakai selama satu tahun. Jadi, menguntungkan,” lanjutnya.

Keuntungan yang diperoleh, menurut JK, setidaknya bisa menekan ongkos haji menjadi lebih murah.

Tag : Wapres JK
Editor : M. Syahran W. Lubis

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top