Pembom Stasiun Kereta di New York Supir, Belajar Merakit Bom Lewat Online

Pelaku pemboman di Brooklyn, AS, Akayed Ullah nampaknya adalah anggota biasa dari enclave Banglades di Brooklyn. Dia sering berdoa di sebuah masjid di bagian Kensington, di mana beberapa ribu orang asal negaranya tinggal. Seperti umumnya imigran di New York, dia mencari nafkah - setidaknya untuk sementara - mengemudi untuk sebuah pelayanan (sewa) kendaraan.
Martin Sihombing | 13 Desember 2017 00:04 WIB
Akayed Ullah, pelaku ledakan di lorong stasiun kereta bawah tanah yang terhubung dengan Port Authority Bus Terminal, satu blok dari Times Square, Manhattan, New York. - Reuters

Bisnis.com, BROOKLYN, AS - Di permukaan, Akayed Ullah nampaknya adalah anggota biasa dari enclave Banglades di Brooklyn. Dia sering berdoa di sebuah masjid di bagian Kensington, di mana beberapa ribu orang asal negaranya tinggal. Seperti banyak imigran di New York, dia mencari nafkah - setidaknya untuk sementara - mengemudi untuk sebuah pelayanan (sewa) kendaraan.

Tapi pada Senin pagi, Pak Ullah, 27, mengikat sebuah bom pipa ke tubuhnya dan berangkat untuk meledakkannya di sebuah stasiun kereta bawah tanah Times Square, kata polisi, tidak hanya menyebabkan kekacauan di antara kerumunan penumpang, tapi juga meninggalkan jejak misteri yang membingungkan orang-orang yang mengenalnya.

"Dia orang yang baik," kata Mohammad Yousuf, seorang sopir taksi yang shalat bersama Pak Ullah di masjid. "Aku tidak percaya dia akan melakukan hal seperti ini."

Menurut beberapa petugas penegak hukum, Pak Ullah mengatakan dia meledakkan bom tersebut sebagai pembalasan atas serangan udara Amerika di Suriah dan tempat lain, yang menargetkan anggota Negara Islam, atau ISIS.

Dia mengatakan kepada penyidik dia telah diradikalisasi secara online dan telah melakukan sejumlah perjalanan ke luar negeri dalam lima tahun terakhir, mengunjungi Bangladesh dalam beberapa bulan terakhir, kata salah satu pejabat.

Ullah mengakui dia telah melihat secara online bagaimana membangun bom tersebut dan telah mengumpulkannya di kediamannya di Brooklyn, membeli semua bahan kecuali pipa, yang menurutnya ditemukan di tempat kerja dimana dia bekerja sebagai tukang listrik di 39th Street dan Eighth Avenue di Manhattan, dua pejabat mengatakan.

Pejabat imigrasi mengatakan Ullah tiba di Amerika Serikat dari Bangladesh pada 2011 dengan visa imigran keluarga dan telah tinggal di Brooklyn sejak sebagai penduduk tetap yang sah.

Seorang teroris adalah teroris terlepas dari etnisitas atau agamanya ...

Menurut persyaratan visanya, Ullah adalah keponakan seorang warga negara Amerika dan mendapat keuntungan dari apa yang para pejabat sebut “extended family chain migration.”

Catatan real estat menunjukkan Ullah tinggal di lingkungan Flatlands di sebuah rumah kecil dua lantai. Dia dan keluarganya sudah berada di sana selama sekitar tujuh tahun, kata Alan Butrico, seorang pengusaha yang memiliki rumah di sebelahnya. Dalam beberapa tahun terakhir, Butrico mengatakan, dia memiliki beberapa pertemuan yang tidak menyenangkan dengan Ullah. Sebagian besar berkisar soal parkir mereka.

"Dia biasa memblokir jalan masuk," keluh Mr. Butrico. "Keluarganya biasa memblokir jalan masuk sepanjang waktu."

Pada Minggu malam, Mr. Butrico menambahkan, salah satu tenantnya mendengar suara "pertengkaran besar" yang datang dari rumah Ullah, meski tetap tidak diketahui apa masalahnya. Pada Senin pagi, petugas polisi, termasuk beberapa dari regu bom, turun ke rumah tersebut, mengelilinginya dengan pita kuning. Petugas dan agen federal juga muncul di alamat Brooklyn lain yang terkait dengan Ullah - sebuah bangunan bata beige enam lantai di 679 Ocean Parkway di Kensington.

Menurut statistik sensus yang disusun oleh Queens College, Kensington adalah rumah bagi lebih dari 3.000 warga kelahiran New York Bangladesh, menjadikannya daerah kantong Banglades terbesar di Brooklyn. Mian Quadry, seorang wakil dari Pusat Muslim Bangladesh di Kensington, mengatakan bahwa dia tidak mengenal  Ullah, dan menambahkan, "Ini bukan apa dan siapa kita."

"Kami punya masyarkat Kensington," kata Quadry, "orang-orang yang bekerja sangat keras hanya untuk keluarga kita."

Di luar gedung Ocean Parkway pada Senin malam, Albert Fox Cahn, direktur hukum Dewan Hubungan Amerika-Islam New York, membaca sebuah pernyataan dari keluarga Tuan Ullah. "Kami patah hati akibat kekerasan yang ditargetkan di kota kami hari ini dan oleh tuduhan yang diajukan terhadap anggota keluarga kami," katanya.

Masjid Nur Al Islam, terletak di sudut Gereja dan Jalan Chester di Kensington. Itu ditutup pada Senin. Seorang pria, yang telah beribadah di masjid selama 15 tahun dan memberikan namanya hanya sebagai Mohammad, mengatakan Ullah shalat disana secara teratur, terutama pada Ramadhan. Ullah, kata Mohammad, dekat dengan imam masjid dan sering terlihat bersamanya saat sholat subuh. Tapi Yousuf, si sopir taksi, mengatakan dia tidak melihat Ullah di masjid tersebut dalam lima atau enam bulan terakhir.

Dari 2012 sampai 2015, Ullah memegang lisensi yang dikeluarkan oleh kota untuk mengendarai kendaraan sewa, kata pejabat kota. Para pejabat tidak dapat mengatakan apakah Ullah telah mengemudikan taksi kuning atau untuk layanan pribadi seperti Lyft atau Uber. Itu juga tidak jelas, kata mereka, apakah dia memiliki mobil sendiri atau menyetir untuk majikan.

Pejabat polisi di Bangladesh mengatakan pada Senin mereka belum pernah mendengar tentang Ullah, dan kedutaan besar negara di Washington mengeluarkan sebuah pernyataan yang menyatakan kebijakan "zero tolerance" terhadap terorisme. "Seorang teroris adalah teroris terlepas dari etnisitas atau agamanya," kata pernyataan tersebut, "dan harus dibawa ke pengadilan."

Penolakan pemboman itu tidak banyak mengurangi keributan di lingkungan Ullah.

"Tidak ada yang mengejutkan saya hari ini," kata Butrico. "Anda tidak tahu siapa tetangga Anda. Tidak bisa lagi mempercayai siapa pun."

Sumber : nytimes.com

Tag : bom
Editor : Martin Sihombing

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top