Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Tak Terima Diisukan Bodoh, Trump Tantang Menlu Rex Tillerson Duel Lewat Tes IQ

Presiden Amerika Serikat Donald Trump menantang Rex Tillerson untuk duel tes inteligensi setelah Menteri Luar Negeri AS tersebut diisukan menyebut Trump bodoh.
Renat Sofie Andriani
Renat Sofie Andriani - Bisnis.com 11 Oktober 2017  |  11:27 WIB
Tak Terima Diisukan Bodoh, Trump Tantang Menlu Rex Tillerson Duel Lewat Tes IQ
Presiden AS Donald Trump dan Ibu Negara AS Melania Trump menyaksikan gerhana matahari total, Senin (21/8/2017) waktu setempat. - Reuters
Bagikan

Kabar24.com, JAKARTA – Presiden Amerika Serikat Donald Trump menantang Rex Tillerson untuk duel tes inteligensi setelah Menteri Luar Negeri AS tersebut diisukan menyebut Trump ‘bodoh’.

“Saya pikir itu berita palsu, tapi jika dia memang mengatakan hal itu, saya kira kami berdua harus membandingkan hasil tes IQ,” kata Trump tentang Tillerson dalam sebuah wawancara yang dipublikasikan Forbes, seperti dikutip dari Bloomberg, Rabu (11/10/2017).

“Dan tentu saja Anda tahu siapa yang akan menang,” lanjut Trump seakan tidak menunjukkan keraguan lagi siapa yang akan memenangkan duel tersebut.

Trump diketahui telah beberapa kali berkoar tentang kecerdasannya. Tahun 2016, dia menantang Wali Kota London Sadiq Khan, untuk membandingkan tes IQ setelah Khan menampik pandangan Trump mengenai Islam.

Menlu AS Rex Tillerson/Istimewa

Trump juga sesumbar memiliki IQ lebih tinggi daripada pendahulunya yakni George W. Bush dan Barack Obama, pengamat politik Karl Rove dan George Will, bahkan seluruh staf Washington Post.

Trump pernah mengeluarkan peringatan bagi mereka yang mungkin mempertanyakan kecerdasannya, seperti yang dilakukannya dalam suatu cuitan di akun Twitter pada tahun 2013.

“Donald J. Trump @realDonaldTrump Sorry losers and haters, but my I.Q. is one of the highest -and you all know it! Please don't feel so stupid or insecure,it's not your fault Twitter: Donald J. Trump on Twitter”

Sikap sombong Trump atas kecerdasan otaknya juga menjadi ciri khas kampanye kepresidenannya pada 2016.

“Saya berbicara dengan diri saya sendiri, nomor satu, karena saya memiliki otak yang sangat bagus,” kata Trump dalam suatu wawancara tahun 2016 ketika ditanya siapa yang menasihatinya tentang urusan luar negeri dan diplomasi.

“Konsultan utama saya adalah diri saya sendiri, dan saya memiliki naluri yang baik untuk hal ini,” lanjutnya.

Menteri Luar Negeri Amerika Serikat Rex Tillerson awal bulan ini telah menegaskan tidak pernah menyebut Presiden Donald Trump sebagai ‘orang bodoh’.

Juru bicara Departemen Luar Negeri Heather Nauert juga menyatakan bahwa Tillerson tidak pernah menggunakan istilah 'orang bodoh'. “Menteri Tillerson tidak menggunakan bahasa seperti itu tentang Presiden Amerika Serikat,” kata Nauert.

Hampir sejak awal masa jabatannya sebagai Menteri Luar Negeri pada Februari tahun ini, Tillerson menghadapi spekulasi bahwa dia kerap berselisih dengan Trump atau nyaris mengundurkan diri.

Jajaran pejabat di Departemen Luar Negeri telah berulang kali menolak isu perselisihan antara Trump dan Tillerson. Trump disebut menghargai saran Tillerson dan memang meminta para penasihatnya untuk menyampaikan pandangan yang berbeda.

Bagaimana pun, Tillerson yang pernah menjabat kepala eksekutif salah satu perusahaan terbesar di dunia, Exxon Mobil, dan memiliki gelar di bidang teknik, pasti bodoh jika dia tidak menyadari bahwa mempertanyakan kecerdasan Trump adalah permainan yang berbahaya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Donald Trump

Sumber : Bloomberg

Editor : Saeno
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top