Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kim Masih Bahas Detil Serangan Ke Guam, AS

Pemimpin Korea Utara Kim Jong-un membahas detil rencana untuk menembakkan rudal ke wilayah Guam di Samudera Pasifik yang merupakan wilayah Amerika Serikat.
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 15 Agustus 2017  |  12:19 WIB
Kim Masih Bahas Detil Serangan Ke Guam, AS
Hwasong-14, peluru kendali antarbenua atau ICBM milik Korea Utara. - Reuters
Bagikan

Bisnis.com,JAKARTA -- Pemimpin Korea Utara Kim Jong-un membahas detil rencana untuk menembakkan rudal ke wilayah Guam di Samudera Pasifik yang merupakan wilayah Amerika Serikat.

Akan tetapi media pemerintah melaporkan bahwa Kim akan memantau tindakan AS terlebih dahulu sebelum mengambil keputusan tentang 'menjadikan Guam sebagai lautan api.'

Pekan lalu, Korut mengatakan mereka telah mematangkan rencana untuk menembakkan empat rudal ke laut lepas Guam, tempat pesawat pembom AS berada.

Laporan kantor berita KCNA menuliskan, Kim Jong-un 'memeriksa rencana itu dengan saksama dalam waktu yang lama' dan mendiskusikannya dengan para pejabat militer senior.

Komandan pasukan strategis Korea Utara menanti perintah 'setelah mematangkan persiapan untuk mengobarkan api di Guam, menurut laporan tersebut sebagaimana dikutip BBC.com, Selasa (15/8).

Kim Jong-un mengatakan bahwa Amerika Serikat merupakan negara pertama yang membawa banyak peralatan nuklir strategis ke wilayah Korea. Menurutnya, AS harus terlebih dahulu membuat keputusan yang tepat dan menunjukkan melalui tindakan jika mereka ingin mengurangi ketegangan di semenanjung Korea sehingga bisa mencegah bentrokan militer yang berbahaya.

Kim memerintahkan tentara untuk siap meluncurkan rudal tersebut jika dia mengambil keputusan untuk bertindak, tulis laporan itu pula.

Sebelumnya, Menteri Pertahanan AS James Mattis memperingatkan bahwa setiap serangan oleh Korea Utara bisa dengan cepat meningkat menjadi perang. Dia mengatakan militer AS akan membela diri 'dari serangan apapun, kapan saja dan dari kuartal manapun.'

Korea Selatan, yang khawatir dengan meningkatnya ketegangan di wilayah tersebut, mendesak AS untuk mencari solusi diplomatik terhadap krisis tersebut.

Pekan lalu, Presiden AS Donald Trump mengancam Korea Utara dengan kekuatan dahsyat, 'fire and fury' jika terus mengancam AS dan sekutu-sekutunya, dan kemudian menegaskan bahwa persenjataan nuklir AS 'lebih kuat daripada sebelumnya.'

Adapun China, sekutu terdekat Korut, mendesak semua pihak untuk tenang.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

korut
Editor : Martin Sihombing
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top