Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

China Deportasi Mata-Mata AS

China mendeportasi seorang warga negara Amerika Serikat yang dihukum sebagai mata-mata pekan ini setelah penahanan selama dua tahun tanpa proses peradilan.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 30 April 2017  |  07:05 WIB
Ilustrasi: Presiden AS Donald Trump berbincang dengan Presiden China Xi Jinping di Mar-a-Lago, Palm Beach, Florida, AS, 6 April 2017. - .Reuters/Carlos Barria TPX
Ilustrasi: Presiden AS Donald Trump berbincang dengan Presiden China Xi Jinping di Mar-a-Lago, Palm Beach, Florida, AS, 6 April 2017. - .Reuters/Carlos Barria TPX

 

Kabar24.com, SHANGHAI - China tampaknya memang berhasrat membina hubungan baik dengan Amerika Serikat. Hal itu misalnya terlihat dari kebijakan untuk mendeportasi warga AS yang diduga melakukan aksi mata-mata.

China mendeportasi seorang warga negara Amerika Serikat yang dihukum sebagai mata-mata pekan ini setelah penahanan selama dua tahun tanpa proses peradilan. Demikian dikutip Antara dari Reuters, Minggu (30/4/2017).

Warga AS tersebut, Sandy Phan-Gillis, ditangkap pada Maret 2015 saat akan meninggalkan China daratan menuju Makau, wilayah China bekas jajahan Portugis.

Pengadilan China pada Selasa memerintahkan agar Sandy diusir dari negara itu setelah menghukumnya selama 3,5 tahun penjara atas aksi mata-mata.

Sandy meninggalkan China pada Jumat dari kota selatan Guangzhou dan tiba di Los Angeles pada hari yang sama, kata suaminya melalui pernyataan.

Pemerintah China belum memberikan keterangan rinci menyangkut dakwaan yang dikenakan terhadap Sandy. Kuasa hukumnya mengatakan kepada Reuters, Selasa, ia tidak dapat mengungkapkan rincian kasus tersebut karena menyangkut "rahasia negara."

Suami Sandy, Jeff Gillis, mengatakan China menuduh istrinya masuk ke negara itu dua kali untuk menjalankan misi spionase pada 1996 serta bekerja dengan Biro Penyelidik Federal AS untuk menangkap dua mata-mata China di Amerika serikat dan menjadikan mereka agen ganda.

Pengusiran dilakukan pada saat hubungan China dan Amerika Serikat sedang menghangat setelah Presiden AS Donald Trump bertemu dengan Presiden China Xi Jinping di Florida pada awal April.

Dalam wawancara dengan Reuters pada Kamis, Trump menyebut Xi sebagai "orang baik" dan memuji presiden China itu atas upayanya menekan Korea Utara untuk menghentikan pengembangakan senjata nuklir dan peluru kendali jarak jauh.

Seorang pejabat pada Departemen Luar Negeri AS mengatakan Deplu AS tahu soal pengusiran Sandy.

"Amerika Serikat mengucapkan selamat kembali ke tanah air [bagi Sandy]," kata pejabat yang tidak bersedia diungkapkan jati dirinya itu.

Negosiasi bagi pembebasan Sandy ditingkatkan ketika Menteri Luar Negeri AS Rex Tillerson melakukan kunjungan ke Beijing pada Maret, menurut yayasan yang berpusat di San Francisco, Dui Hua Foundation.

"Sandy sangat senang bisa berkumpul kembali dengan teman-teman dan keluarga, dan menyampaikan terima kasih kepada banyak orang yang tanpa kenal lelah telah membantu pembebasannya," kata Gillis. 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

as china mata-mata

Sumber : Antara/Reuters

Editor : Saeno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top