Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Peternak Ayam Boyolali Harapkan Regulasi Baru

Peternak ayam rakyat di Kabupaten Boyolali mendesak pemerintah daerah membuat regulasi untuk melindungi usaha kecil dari dampak peternakan besar
Lingga Sukatma Wiangga
Lingga Sukatma Wiangga - Bisnis.com 25 Maret 2017  |  18:02 WIB
Ayam broiler - Bisnis.com
Ayam broiler - Bisnis.com

Kabar24.com, SEMARANG—Peternak ayam rakyat di Kabupaten Boyolali mendesak pemerintah daerah membuat regulasi untuk melindungi usaha kecil dari dampak peternakan besar. 

Sebelumnya, ratusan peternak ayam pedaging tradisional di Boyolali menggelar aksi damai dengan menyebar ribuan ayam karena khawatir perusahaan-perusahaan besar melumat bisnis rakyat kecil.

Perwakilan peternak, Prakoso, mengharapkan pemerintah bisa membuat peraturan yang bisa memihak peternak rakyat.

“Pemerintah kalau bisa mengatur regulasi terkait perusahan besar yang menguasai sektor usaha hulu ke hilir,” ujarnya seperti dikutip dari situs resmi Pemprov Jawa Tengah, Sabtu (25/3).

Selain itu, menurutnya saat ini perusahan besar juga punya peternakan yang dikelola sendiri, bahkan juga turut memasarkan. Hal ini membuat stok ayam menjadi berlebihan yang membuat harga menjadi anjlok.

“Jika perusahaan besar memproduksi pakan sendiri dan juga ikut beternak, maka peternak rakyat akan hancur. Harga menjadi murah terus tombok,” ujar Prakoso.

Menanggapi hal itu, Wakil Bupati Boyolali M. Said Hidayat menyatakan akan meneruskan aspirasi tersebut ke tingkat yang lebih tinggi.

“Setelah dibahas bersama dan kita tampung aspirasi, Dinas Peternakan dan Perikanan (Disnakkan) akan menganalisa dalam menentukan langkah dan solusi,” katanya, . 

Menurutnya, pihaknya akan menganalisa mengenai aturan serta akan mengecek ulang aplikasinya di dinas terkait. 

Untuk itu pihaknya meminta peternak membantu data informasi yang dibutuhkan Disnakkan melalui pendataan yang dilakukan sebagai langkah perlindungan kepada peternak rakyat. 

“Sehingga akan diketahui mana yang disebut kartel, mana yang disebut peternak rakyat,” imbuh Said.

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

boyolali peternak ayam
Editor : Rustam Agus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top